Sekat Kanal Pencegah Karhutla

Jumat, 17 September 2021 11:52
Sekat Kanal Pencegah Karhutla

BERTUAHPOS.COM, PEKANBARU – Kepala Dusun II Kampung Penyengat, Kecamatan Sungai Apit, Kabupaten Siak, Anji Mardiator menyebutkan kampungnya sangat rawan kebakaran lahan.

Bahkan, di tahun 2014 lalu, hampir 2 ribu hektare lahan dikampungnya terbakar. Itu artinya, hampir seluruh lahan pertanian di Kampung Penyengat pernah terbakar.

“Di semua dusun, baik Dusun I, II, dan III, hampir seluruh lahan pertaniannya terbakar waktu itu. Hanya wilayah pemukimanan saja yang tak terbakar,” cerita Anji saat ditemui bertuahpos.com, beberapa waktu silam.

Dikatakan Anji, ketika musim kemarau, lahan gambut menjadi kering. Lahan gambut kering inilah yang rawan kebakaran, dan sangat sulit dipadamkan.

Baca: Pusat Perbelanjaan di Pekanbaru Belum Boleh Beroperasi Penuh

Hingga kemudian ada program rewetting lahan gambut. Kanal yang ada di Kampung Penyengat kemudian dilakukan canal blocking, yakni membuat sekat-sekat dalam kanal.

“Mulai tahun 2017, kanal blocking ini kita lakukan di titik-titik yang menurut kita rawan kebakaran. Tahun 2017, kita lakukan kanal blocking di enam titik,” jelas Anji.

Dengan kanal blocking ini, air dalam kanal bisa tertahan sebagai cadangan di musim kemarau. Terbukti, pada tahun 2017, hanya ada 107 hektare lahan kampung penyengat yang terbakar.

“Radius 500 meter dari kanal blocking ini bisa kita pertahankan agar tak terjadi kebakaran. Nah, pada tahun 2018, kanal blocking kita tambah sembilan titik, sehingga jumlah keseluruhannya 15 titik. Kebakaran di tahun 2018 menurun menjadi 103 hektare,” tambah dia.

Hingga akhirnya, pada tahun 2019, tercatat hanya lima hektare lahan di Kampung Penyengat yang terbakar. Kebakaran tersebut terjadi pada awal-awal 2019.

“Tapi yang paling parah itu tahun 2014,” pungkas dia. (bpc4)