Sejumlah Warga Terjaring Razia Operasi Yustisi Protokol Kesehatan

Minggu, 18 Oktober 2020 04:31
Sejumlah Warga Terjaring Razia Operasi Yustisi Protokol Kesehatan

BERTUAHPOS.COM, SUMBAR – Komando Rayon Militer (Koramil) 0309-01/Kubung bersama Polri dan Pemda Kota Solok serta Instansi terkait, melaksanakan Razia Operasi Yustisi sesuai Perda Provinsi No. 6 tahun 2020 tentang Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB) dalam penanganan dan pengendalian Covid-19 di wilayah Kota Solok, Sabtu, 17 Oktober 2020.

Kegiatan Operasi Yustisi ini, dilaksanakan di Jalan Doktor Muhammad Hatta, depan taman Kota Syech Kukut, Kel. Pandan Air Mati, Kota Solok bagi masyarakat maupun pengendara kendaraan sepeda motor atau pengendara mobil yang tidak memakai masker saat melintasi Razia Operasi Yustisi.

Advertisement

Babinsa Koramil 01/Kubung, Sertu Dhonny Afrianto yang ikut Operasi Yustisi mengatakan, hal ini merupakan himbauan kepada masyarakat untuk mematuhi protokol kesehatan dalam hal penggunaan masker untuk memasuki masa Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB) untuk mencegah penyebaran virus Covid-19.

“Dalam operasi hari ini, kami masih saja menemukan adanya warga ataupun pengendara sepeda motor atau pengendara mobil yang tidak menggunakan masker. Mereka yang tidak menggunakan masker, kami berikan sanksi sosial berupa teguran melaksanakan pembersihan di taman Kota Syech Kukut untuk memberikan efek jera kepada pelanggar protokol kesehatan Covid-19,” ucapnya.

Baca: Hotman Paris Sebut Tak Ada Sanksi Tegas Penyebab Lamanya Pandemi Corona Berakhir di Indonesia

Selanjutnya Babinsa Sertu Dhonny menegaskan, bahwa penggunaan masker ini merupakan hal yang penting, mengingat setiap orang tidak pernah tahu adanya gejala atau pun sumber penyebaran virus sehingga perlu ada kewaspadaan saat beraktivitas diluar rumah.

“Kami mengajak bersama-sama untuk mentaati anjuran dari Pemerintah, memutus mata rantai penyebaran Covid-19. Dengan mengikuti anjuran Pemerintah, maka kita turut andil dalam memutus mata rantai penyebaran virus Corona,” pesannya

Sertu Taufik menerangkan, bahwa di dalam Perda No 6 Tahun 2020 tersebut diatur mengenai sanksi denda dan pidana kurungan. Dengan adanya sanksi tegas tersebut, ke depan penerapan protokol kesehatan akan bisa dijalankan dengan baik dan disiplin.

“Perda ini harus benar-benar ditegakkan, agar bisa memutus mata rantai Covid-19. Kalau tidak ada sanksi, masyarakat tidak taat dan disiplin patuhi protokol. Dengan sanki dan tindakan tegas, tentu kita bersama dapat memutus mata rantai penyebaran Covid-19,” ungkapnya.

Perda ini terdiri dari 10 bab dan 117 pasal yang mengatur ketentuan dalam kondisi normal baru di Sumbar. Terkait dengan adanya sanksi yang diberikan diatur dalam Bab IX dengan judul ketentuan pidana.

Pasal 110 diatur bahwa orang yang tidak menggunakan masker diancam pidana kurungan selama dua hari atau denda Rp. 250 ribu.

Pasal 111 diatur setiap penanggungjawab kegiatan atau usaha yang melanggar protokol kesehatan dalam kegiatan usaha diancam pidana kurungan maksimal tiga bulan atau denda Rp. 25 juta.

Dalam pelaksanaan sesuai pasal 106 diatur Pemerintah Daerah akan membuat tim terpadu penegakkan hukum protokol kesehatan yang terdiri dari TNI, Polri, Satpol PP, perangkat daerah dan instansi terkait serta lembaga lainnya. (bpc19)

Berita Terkini

Rabu, 28 Oktober 2020 11:37

Harga TBS Sawit di Riau Turun Sepekan Kedepan

#hargatbs #sawit #buahsawit #sawitriau

Rabu, 28 Oktober 2020 11:20

Maulid Nabi, Pemuda dan Spirit Perubahan

#sumpahpemuda #maulidnabi #opini

Rabu, 28 Oktober 2020 10:16

Sejak Ditukangi Pep, City Sudah Cetak 600 Gol

#BOLA

Rabu, 28 Oktober 2020 10:01

Facebook Respon Soal Hacker Iran yang Ganggu Pilpres AS

#hacker #facebook #pilpresas

Rabu, 28 Oktober 2020 09:30

Apa Masalah Kita?

#sumpahpemuda

Rabu, 28 Oktober 2020 05:00

Catatan Sejarah 28 Oktober: Lahirnya Sumpah Pemuda

#SUMPAHPEMUDA