Jaga target nilai tukar Rupiah, BI sarankan harga BBM naik

Kamis, 12 Juni 2014 10:58

BERTUAHPOS.COM, Bank Indonesia (BI) menilai target nilai tukar Rupiah tahun ini di level Rp 11.600 hingga Rp 11.800 per USD sudah realistis. Pencapaian angka tersebut juga telah disepakati oleh Bank Indonesia bersama jajaran Kementerian Keuangan usai rapat bersama DPR membahas asumsi dasar makro ekonomi Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Perubahan di 2014.

Gubernur BI, Agus Martowardojo, mengatakan upaya pemerintah untuk memperbaiki transaksi berjalan harus terus difokuskan.

“Itu realistis, artinya Rp 11.600 – Rp 11.800 sepanjang tahun 2014 itu adalah range yang realistis,” ujarnya usai rapat dengan Banggar Anggaran di Gedung DPR, Jakarta, Rabu (11/6) malam.

Menurutnya, jika transaksi berjalan benar-benar bisa dijaga, ekspor baik, dan impor dapat di kendalikan, maka nilai tukar Rupiah akan sesuai target. Namun, dia tidak menampik bahwa pada sisi ekspor Indonesia masih harus menghadapi tantangan di akhir tahun karena komoditi batu bara dan minyak sawit sedang dalam kondisi tertekan.

Baca: Pemprov Riau Klaim Isu Teroris Tak Akan Ganggu Investasi Daerah

“Harapan dan usaha perbaikan pada transaksi berjalan menjadi kunci utama mencapai nilai Rupiah sesuai asumsi makro ekonomi,” jelas dia.

Dia mengatakan, hingga Juni, ekspor pada tiga komoditi utama mineral masih terhambat akibat pelarangan ekspor barang tambang mentah sesuai undang-undang Mineral dan Batu Bara. Maka dari itu, perlu langkah baru untuk melakukan perbaikan ekspor.

“Upaya perbaikan transaksi berjalan diharapkan dapat dilakukan salah satunya dengan mengurangi subsidi BBM,” ungkapnya.

Sebelumnya, Badan Anggaran DPR menyepakati asumsi dasar makro ekonomi pada APBNP 2014. Pertumbuhan ekonomi ditetapkan berada di angka 5,5 persen. Inflasi berada pada kisaran 5,3 persen hingga 7,3 persen. Tingkat suku bunga SPN 3 bulan di angka 5,5 – 6 persen dan nilai tukar Rupiah di angka Rp 11.000 hingga Rp 11.600.(Merdeka)