Apple Digugat, Telegram Diminta Dihapus dari App Store

Rabu, 20 Januari 2021 15:32
Apple Digugat, Telegram Diminta Dihapus dari App Store
Apple Inc. (Ilustrasi)

BERTUAHPOS.COM, PEKANBARU — Coalition for a Safer Web adalah organisasi nirlaba AS yang menggugat Apple. Mereka meminta aplikasi Telegram dihapus dari App Store.

Dalam gugatannya, Coalition for a Safer Web menilai Telegram melanggar persyaratan layanan App Store karena sama sekali tidak melawan seruan kekerasan dan pesan dengan konten ekstremis di dalam aplikasinya. 

Advertisement

Salah kasus terkait hal itu ada peristiwa kerusuhan di gedung parlemen AS pada awal Januari 2021.

Melansir Giz China, penggugat menuntut Apple untuk menghapus Telegram dari App Store. Coalition for a Safer Web juga berencana untuk meminta pengadilan menghapus Telegram dari Google Play Store.

Baca: Pantang Menyerah, BlackBerry Akan KeAluarkan Smartphone Terbaru

BACA JUGA:  iPhone "Update" iOS 14, Ini Daftarnya

Dalam banyak kasus, pengguna Android dinilai selalu memiliki kesempatan untuk mengunduh aplikasi dari sumber lain. Pengguna iOS tidak memiliki opsi ini.

Telegram sudah menempati peringkat kedua dalam peringkat aplikasi yang paling banyak diunduh di Amerika Serikat saat ini. 

Hal itu terjadi setelah Twitter memblokir akun Presiden AS Donald Trump, serta Apple dan Google menghapus dari toko aplikasi mereka jaringan sosial populer pendukungnya Parler.

Dalam waktu kurang dari seminggu, sejak 6 Januari, Telegram juga telah diunduh sekitar 545 ribu kali di AS, yaitu tiga kali lebih banyak dari seminggu sebelumnya. 

Para ahli mencatat bahwa pertumbuhan popularitas Telegram juga dipengaruhi oleh kebijakan baru dari messenger populer lainnya, WhatsApp.

Pada 8 Januari, diketahui bahwa data pribadi pengguna WhatsApp tersedia untuk semua aplikasi Facebook. 

Pendiri Telegram, Pavel Durov mengonfirmasi bahwa setelah pengenalan aturan baru WhatsApp terlihat lebih banyak pengguna baru di Telegram.

Melansir Washington Post, para peneliti menilai gugatan itu merupakan cara untuk membuat Apple bertindak tegas seperti ketika menindak Parler, sebuah situs media sosial yang dipenuhi dengan seruan untuk kekerasan dan pemberontakan.

Apple dan Google sama-sama telah menutup Parler dari toko aplikasi mereka karena kebijakan moderasi. Amazon Web Services juga menarik dukungan, serta menonaktifkan Parler minggu lalu dengan alasan yang sama.

Coalition for a Safer Web adalah sebuah kelompok non-partisan yang mengadvokasi teknologi dan kebijakan untuk menghapus konten ekstremis dari media sosial. Organisasi itu dipimpin oleh mantan duta besar AS untuk Maroko, Marc Ginsberg.

Coalition for a Safer Web diketahui telah berulangkali menyebut Telegram bermasalah, misalnya ketika aplikasi itu digunakan sebagai alat komunikasi oleh kelompok supremasi kulit putih, neo-Nazi, dan konten kebencian lainnya.

Apple dan Telegram belum menanggapi gugatan tersebut. (bpc2)

Berita Terkini

Selasa, 02 Maret 2021 15:32

Pembakaran Sampah, Lahan 2,500 Meter Persegi Terbakar di Jalan Tanjung Datuk Pekanbaru

“Untuk penyebab kebakaran diduga akibat pembakaran sampah”

Selasa, 02 Maret 2021 15:30

Pemkab Harus Cari Solusi Tepat Soal PETI, Supaya ‘Jangan Asal Tangkap Saja’

“Pemilik modal juga harus ditindak. Jangan pekerja saja.”

Selasa, 02 Maret 2021 14:18

Video: Pernyataan Jokowi Soal PP Investasi Miras Dicabut

Investasi minuman beralkohol (miras) dicabut atas masukan Ormas.

Selasa, 02 Maret 2021 13:40

Video: Suasana Vaksinasi Tahap 2 di Pekanbaru

Vakisinasi tahap kedua yang dilaksanakan pada Senin, 1 Maret 2021, menyasar 2000 tenaga publik.

Selasa, 02 Maret 2021 13:21

Jokowi Cabut Investasi Miras, Diklaim Setelah Terima Masukan Para Ulama dan Ormas Islam

“Setelah menerima masukan dari ulama MUI, NU, Muhamadiyah dan ormas lainnya.”

Selasa, 02 Maret 2021 13:01

Asap Mulai Selimuti Riau, Warga: Covid Belum Pergi, Asap Sudah Datang

Kabut asap terpantau sudah mulai menyelimuti Riau pada hari ini, Selasa 2 Maret 2021

Selasa, 02 Maret 2021 11:51

Siang Ini 10 Juta Dosis Vaksin Sinovac Mendarat di Soetta

Sejauh ini belum ada informasi resmi dari KPCPEN mengenai berapa jumlah dosis vaksin.

Selasa, 02 Maret 2021 11:30

Unggah Foto Jokowi Bersama Cucu, Ibu Korban Semanggi I Teringat Kebahagian Bersama Sang Anak

Anaknya ditembak aparat di halaman kampus Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya

Selasa, 02 Maret 2021 11:21

Fokus Pemadaman Karhutla Diarahkan ke Rohil dan Bengkalis

Intensitas titik api di kedua daerah itu sangat tinggi.

Selasa, 02 Maret 2021 10:56

Kenapa Harga BRIS Cenderung Melandai Setelah Dimerger?

Harga BRIS diperkirakan akan menanjak naik setelah kepemilikan saham publik ditambah.