Ini Gambaran 14 Kecamatan di Inhu Tergenang Banjir

Senin, 16 November 2020 20:17
Ini Gambaran 14 Kecamatan di Inhu Tergenang Banjir
Banjir menggenangi lingkungan Sekolah Dasar di Renagt Barat. (Ilustrasi)

BERTUAHPOS.COM, PEKANBARU — Menurut data yang dikeluarkan oleh Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Riau, hingga saat ini tercatat ada 14 kecamatan di Kabupaten Indragiri Hulu tergenang banjir.

Kepala BPBD Provinsi Riau Edwar Sanger menjelaskan, data tersebut berdasarkan laporan soal penanganan bencana banjir di wilayah itu, per 16, November 2020.

Advertisement

“Pada hari ini (Senin), sejumlah pemukiman warga di 14 kecamatan di Kabupaten Inhu masih tergenang air,” ujarnya merujuk dari data yang dia kirim ke Bertuahpos.com, Senin, 16 November 2020 di Pekanbaru.

Berikut kondisi banjir di 14 kecamatan di Inhu menurut data terakhir dari BPBD Riau

Dalam data itu disebutkan secara rinci 14 kecamatan di Inhu yang terjadi banjir. Diantaranya di Kecamatan Batang Pranap, sejauh ini ketinggian air sudah mulai menyusut. Akses jalan penghubung ke Camatan sudah dapat di lalui. Sedangkan genangan air di halaman rumah warga sudah mengering.

Baca: Etnis Tionghoa Beri 200 Alat Semprot dan Disinfektab untuk Mesjid di Pekanbaru

Selanjutnya, terhadap kondisi banjir yang terjadi di Kecamatan Pranap, Desa Semelinang Tebing, dilaporkan air juga sudah tidak menggenangi rumah warga. Kondisi yang sama juga terjadi di Kecamatan Rakit Kulim desa Kota Baru.

“Di Kecamatan Kelayang, di Desa Binio, air sudah surut dan boleh dikatakan sudah kering. Di Kecaatan Lubuk Batu Jaya, Desa Air Putih juga sudah surut. Jalan penghubung sudah bisa dilintasi oleh kendaraan,” sambungnya.

Dia menambahkan, genangan air sisa banjir masih ada di Kecamatan Sungai Lala di Desa Morong. Genangan air masih terlihat di Jalan menuju desa, namun sudah bisa dilalui kendaraan.

Selanjutnya, kondisi banjir di Kecamatan Pasir Penyu, desa Lembah Dusun, air juga sudah surut. Termasuk di Desa Air Molek dan Desa Pasir Keranji. Kondisi yang sama juga terlihat d Kecamatan lirik di desa Pasiringgit dan Desa Kuba.

“Sedangkan di Kecamatan Rengat Barat, di Desa Danau Baru, Rendang dan Desa Pekan Heran, diketahui air limpahan dari Sungai Indragiri, juga berangsur surut dan sudah banyak halaman rumah warga yang tidak tergenangi air lagi,” sambung Edwar Sanger.

Selanjutnya di Kecamatan Seberida, yakni di Desa Beligan air juga sudah surut. Namun di Desa Batu Papan masih ada genangan air di rumah warga. “Kalau di Desa Bandar Padang, air sudah surut dan untuk warga yang mengungsi sudah kembali ke rumah,” ujarnya.

Di Kelurahan Pangkalan Kasai, terpantau air juga sudah surut dan kering. Sejumlah warga yang sebelumnya mengungsi juga sudah kembali ke rumah masing-masing.

Sedangkan di Kecamatan Batang Cenaku, persisnya di Desa Aur Cina, terpantau air sudah surut. Akses jalan yang sebelumnya  terendam banjir kini sudah dapat dilalui kendaraan umum.

Kalau di Kecamatan Batang Gangsal, di Desa Penyaguan, air juga sudah surut dan akses jalan penghubung yang sebelumnya sempat terputus sudah bisa dilalui oleh kenderaan umum.

Adapun kondisi banjir di Kecamatan Rengat Barat, dijelaskan Edwar, untuk saat ini ketinghian air di Sungi Indragiri sudah mencapai 5.53 cm dari 6.50 cm. Air masih terlihat mengisi ke rawa-rawa yang memang permukaannya lebih rendah, dan masih ada rumah warga yang sudah terendam halaman rumahnya di Desa Rawa Bangun.

Trakhir di Kecamatan Kuala Cenaku, di Desa Rawa Asri, terpantau sudah ada sebagian halaman rumahnya yang terendam air. Hal ini dikarenakan air tertahan oleh pasang surut.

“Sedangkan di hilir, terjadi banjir rop (pasang besar) tapi tidak begitu lama, air surut kembali. Kondisi ini terjadi di Desa Tanjung Sari,” ujar Edwar. (bpc2)

Berita Terkini

Sabtu, 05 Desember 2020 15:32

Survei UI: Lulusan SMA Lebih Banyak Percaya Bahwa Covid-19 Konspirasi Elit Global

#konspirasi #covid #corona #survei #eliteglobal

Sabtu, 05 Desember 2020 14:01

Tahukah Kamu, Apa Kerajaan Islam Pertama di Riau?

#RIAU

Sabtu, 05 Desember 2020 12:32

Pemprov Riau Harusnya Konsentrasi pada Perbaikan Pertanian

#pangan #beras #gabah #ketahananpangan #riau

Sabtu, 05 Desember 2020 10:50

Pemerintah, Naikkan Cukai Rokok Berpotensi Memperburuk Angka Pengangguran

#cukai #rokok #phk #pengangguran

Sabtu, 05 Desember 2020 10:35

Harga Cabai di Pekanbaru Merangkak Naik, Benarkah Hanya Karena Faktor Iklim?

#cabai #harga #bapok #pekanbaru