Catatan Sejarah 1 Mei: Perjanjian New York, Penyerahan Irian Barat ke RI

Sabtu, 01 Mei 2021 05:00
Catatan Sejarah 1 Mei: Perjanjian New York, Penyerahan Irian Barat ke RI

BERTUAHPOS.COM, PEKANBARU – Beberapa tahun setelah Konferensi Meja Bundar (KMB), Belanda belum juga menyerahkan Irian Barat kepada Indonesia.

Bung Karno yang gusar kemudian memerintahkan Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD), Jenderal A.H Nasution untuk pergi ke Rusia. Misinya hanya satu, yaitu mendapatkan alat perang dari Rusia.

Advertisement

Nasution mendapatkan sambutan hangat di Rusia, dan bahkan mendapatkan kesempatan untuk berpidato di Istana Kremlin. Rusia menyetujui penjualan senjata ke Indonesia dalam piagam bernama “untuk membela perdamaian dan persaudaraan di Asia Tenggara”.

Misi Nasution berhasil membawa persenjataan dengan nilai US$ 450 juta, dengan bunga kredit 2,5 persen selama 20 tahun.

Baca: Catatan Sejarah 18 Desember: Kelahiran Josef Stalin, Sang Pembangun Uni Soviet

Dalam sekejap, militer Indonesia menjadi yang terkuat di belahan selatan bumi. Angkatan Udara Indonesia mempunyai puluhan pesawat tempur seri MiG, puluhan helikopter tempur, dan berbagai peralatan perang udara termodern dan tercanggih. Namun, yang paling ditakuti adalah puluhan pesawat pembom TU-16, yang membawa peluru kendali anti kapal AS-1 Kennel. Pesawat ini disebutkan mampu menenggelamkan kapal induk Karel Doorman.

Untuk Angkatan Laut, persenjataan yang didapat tak kalah hebat. Salah satu kapal perang yang dibeli Indonesia adalah kapal jelalah kelas Sverdlov. Kapal ini mempunyai bobot penuh 16.640 ton, dengan lebar 22 meter dan panjang 210 meter. Oleh Indonesia, kapal ini diberi nama KRI Irian.

Meningkatnya kekuatan militer Indonesia secara signifikan membuat nilai tawar Indonesia menguat dalam perebutan Papua Barat. Amerika Serikat kemudian mendorong Belanda agar mau berunding dengan Indonesia.

Pada tahun 1962, diadakan Perjanjian New York, membahas penyerahan Irian Barat oleh Belanda kepada Indonesia.

15 Agustus 1962, tercapai kesepakatan bahwa Irian Barat akan diserahkan ke Indonesia melalui United Nations Temporary Executive Authority (UNTEA).

Hingga akhirnya, pada 1 Mei 1962, Irian Barat secara resmi diserahkan ke Indonesia. Penentuan Pendapat Rakyat (PEPERA) yang dilakukan tahun 1969 kemudian mengukuhkan Irian Barat bergabung dengan Indonesia, dari berbagai sumber. (bpc4)

Berita Terkini

Sabtu, 08 Mei 2021 18:06

Swab RT-PCR di Pasar Solok Diawasi Ketat

Swab PCR, Covid-19

Sabtu, 08 Mei 2021 16:25

Respon Abraham Samad Terhadap Kondisi KPK Saat Ini: Menyedihkan!

KPK, TWK, Abraham Samad

Sabtu, 08 Mei 2021 15:40

Citroen My Ami Cargo, Harga Murah, Bisa Angkut Barang Lebih Banyak

Citroen My Ami Cargo, Otomotif

Sabtu, 08 Mei 2021 14:40

Pembatasan SKB 3 Menteri Soal Jilbab, PAN Beri Dukungan Pada Sumbar

SKB 3 Menteri Dibatalkan

Sabtu, 08 Mei 2021 14:15

Pemprov Riau Disebut Belum Serius Tangani Covid-19

Covid-19, Riau, Anggaran, FITRA

Sabtu, 08 Mei 2021 13:39

Jepang Perpanjang Situasi Darurat

Jepang, Tokyo, Covid-19