Pengamat Hukum Nilai Tuntutan JPU Kepada Sayuti Munte Terlalu Tinggi

Selasa, 23 Februari 2021 14:26
Pengamat Hukum Nilai Tuntutan JPU Kepada Sayuti Munte Terlalu Tinggi

BERTUAHPOS.COM, PEKANBARU – Pakar hukum dari Universitas Islam Riau (UIR), Muhammad Nurul Huda menilai tuntutan Jaksa Penuntut Umum (JPU) kepada Sayuti Munte terlalu tinggi.

Nurul Huda mempertanyakan pertimbangan dan alasan JPU menuntut Sayuti Munte 3 tahun 6 bulan.

Advertisement

“Itu tuntutannya terlalu tinggi, kalau dicermati tuntutan-tuntutan yang ada, itu seharusnya hanya 1 tahun atau 1 tahun 6 bulan. Ini 3 tahun 6 bulan, apa pertimbangannya, kenapa 3 tahun 6 bulan?” kata Nurul kepada bertuahpos.com, Selasa 23 Februari 2021.

Ditambahkan Nurul Huda, jika pertimbangan JPU adalah kerusakan mobil Satlantas Polda Riau, dia menilai mobil tersebut tidak total lost (rusak parah hingga tidak bisa diperbaiki lagi).

Baca: Jangan Sampai Kembali Jatuh Korban, Puskopkar Minta Kepolisian Tindak Tegas Kelompok Penyerang

BACA JUGA:  Dituntut 3 Tahun 6 Bulan, Sayuti Munte Sampaikan Nota Pembelaan Hari Ini

“Kalau mobilnya rusak, ya gak rusak kali, tidak total lost. Artinya, tuntutan jaksa terlalu tinggi,” tambah dia.

Nurul Huda mengatakan seharusnya JPU menuntut secara lebih objektif. Ada pertimbangan dengan membandingkan perkara satu dengan perkara lainnya, dengan kasus yang tidak jauh berbeda.

“Harusnya ada dasarnya, oo, perbandingannya disana seperti ini. Kalau main letak-letak 3 tahun 6 bulan, itu namanya subjektif sekali,” tambah dia.

Nurul Huda kemudian meminta majelis hakim di sidang putusan nanti memberikan hukuman pidana ringan kepada Sayuti Munte, seperti tahanan kota.

Sebelumnya, Sayuti Munte, mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Islam Riau (UIR) dituntut 3 tahun 6 bulan penjara oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU) dalam sidang pada 16 Februari 2021 lalu. JPU menganggap terbukti melakukan perusakan mobil Satlantas Pola Riau pada aksi menolak UU Omnibus Law pada 8 Oktober 2020 lalu.

BACA JUGA:  Video: Sayuti Munte Hanya Melempar Batu Dua Kali ke Mobil Polisi, Dituntut 3 Tahun 6 Bulan

Kasi Penkum dan Humas Kejati Riau, Muspidauan mengatakan Sayuti Munte JPU menuntut Sayuti Munte dengan pasal 170 KHUP tentang perusakan secara bersama-sama, sehingga dituntut 3 tahun 6 bulan.

“Tapi, ini belum final, karena masih ada hakim di pengadilan nanti yang akan memutuskan,” jelas Muspidauan.

“Besok (hari ini) juga masih ada pledoi (pembelaan) dari Sayuti Munte,” tambah dia. (bpc4)

Berita Terkini

Jumat, 26 Februari 2021 18:37

Ini Penjelasan Lengkap Aturan Baru Vaksin Mandiri

Peremnkes Nomor 10 rahun 2021.

Jumat, 26 Februari 2021 17:25

Kajati Riau Lantik Lima Kajari dan Dua Koordinator

Pelantikan ini dilaksanakan berdasarkan Surat Keputusan Jaksa Agung RI Nomor: KEP-IV-128/C/02/2021.

Jumat, 26 Februari 2021 16:55

Waspada, Ini Tanda-Tanda Keberadaan Buaya Muara

Di Riau sendiri, ada banyak laporan masyarakat yang menjadi korban buaya muara

Jumat, 26 Februari 2021 16:38

Vaksin Mandiri ‘Cederai’ Prinsip Kesetaraan, Petisi pun Digalang

Vaksin mandiri telah melanggar prinsip kesetaraan.

Jumat, 26 Februari 2021 15:30

realme Narzo 30 Diluncurkan Maret dengan Kekuatan Baterai Jumbo

realime Nazro 30 akan diluncurkan pada 3 Maret 2021.

Jumat, 26 Februari 2021 15:01

Soal Karhutla, M Adil: Pulang, Langsung Rapat

dia akan segera menggelar rapat dengan Forkompimda di Meranti terkait karhutla

Jumat, 26 Februari 2021 14:39

Dilantik Jadi Bupati, Adil Janjikan Segera Laksanakan Visi Misi

Tentang infrastruktur, pendidikan, kesehatan, UMKM, air bersih

Jumat, 26 Februari 2021 14:35

Syamsuar Pertegas Agar Bupati/Walikota Dilantik Jangan Sepelekan Karhutla

Ketiga daerah ini termasuk rawan Karhutla.

Jumat, 26 Februari 2021 14:17

KBS Nyatakan Dukungan Relokasi Investasi BKPM Di Batang

KIT Batang merupakan lokasi khusus disiapkan untuk investor dari dalam dan luar negeri.

Jumat, 26 Februari 2021 13:57

‘Pertikaian’ Moeldoko dan SBY, Benarkah AHY Akan Makin ‘Tersudut?’

Munculnya sejumlah tokoh yang pernah berada di PD makin menyudutkan posisi AHY.