Kuansing Dapat 51,66 KM Feeder Tol Rengat – Dharmasraya

Sabtu, 24 Juli 2021 10:18
Kuansing Dapat 51,66 KM Feeder Tol Rengat – Dharmasraya
Tol Pekanbaru Dumai (Permai) tampak dari udara. (Istimewa)

BERTUAHPOS.COM, TELUK KUANTAN – Kabupaten kuansing dapat 51,66 kilometer dalam rencana feeder tol Rengat – Dharmasraya. Kehadiran tol ini diyakini akan memberikan dampak positif terhadap perekonomian daerah.

Bupati Kuantan Singingi Andi Putra mengatakan dengan ditandatanganinya peta usulan alternatif I pembangunan feeder jalan tol Dharmasraya – Rengat via Kuansing, memberi harapan baru bagi perekonomin Kuansing ke depan.

Alhamdulillah, kesepakatan feeder jalan tol Dharmasraya-Kuansing-Rengat telah ditandatangani. Kuansing dapat 51,66 Kilometer,” kata Bupati Andi Putra, di Pekanbaru, Jumat, 23 Juli 2021.

Acara ekspos dan penandatanganan feeder jalan tol itu dipimpin langsung Gubernur Riau Drs H Syamsuar MSi. Turut hadir empat kepala daerah terkait.

Baca: Faisal Basri Sebut Rokok China Masuk Indonesia Bebas Cukai

Andi Putra mengatakan, bahwa wacana pembangunan feeder jalan tol Dharmasraya – Kuansing – Inhu merupakan berita bahagia bagi masyarakatnya.

“Saya ditelepon Pak Bupati Dharmasraya soal wacana feeder jalan tol ini. Maka saya sambut baik. Karena masyarakat Kuansing juga mengharapkan itu,” katanya.

Awalnya, kata Andi, pembangunan feeder jalan tol Dharmasraya – Kuansing – Inhu ini, Kuansing hanya mendapatkan 4 KM. Maka ia langsung menjumpai beliau di Dharmasraya.

“Kami sepakati Kuansing mendapat lintasan tol 51,66 Kilometer. Alhamdulillah,” katanya.

Feeder jalan tol ini, katanya, berdampak langsung terhadap pembangunan daerah. Mempercepat dan meningkatkan investasi Kuansing, khususnya di sektor perkebunan dan pertanian.

“Mohon doa dan dukungan pak Gubri berupa rekomendasi untuk Kuansing,” harapnya.

Feeder jalan tol Dharmasraya – Kuansing – Rengat ini melintasi pemukiman warga di Kecamatan Pucuk Rantau daerah paling ujung yang berbatasan langsung dengan Dharmasraya.

“Selain itu kita akan melewati perusahaan perkebunan TBS, Duta Palma dan RAPP hingga sampai Inhu,” katanya.

Pintu Tol 25 KM dari Arena Pacu Jalur

Dalam kesepakatan, kata Bupati Kuansing, terdapat pintu tol di Kota Teluk Kuantan. Tepatnya di seberang arena pacu jalur sepanjang 25 kilometer. Atau berjarak 25 kilometer dari Seberang Taluk atau arena pacu jalur tersebut.

“Pintu tol ini melewati venue budaya pacu jalur di Kuansing. Tentu ini akan membangkitkan gairah wisata. Khususnya pacu jalur nantinya,” katanya.

Sementara untuk pembebasan lahan, kata Bupati Andi Putra, Pemkab Kuansing siap untuk pembebasan lahan. Dan diakuinya, yang agak sulit pembebasan lahan di kawasan Pucuk Rantau yang melintasi pemukiman warga. “Soal pembebasan lahan kita siap,” tegas Andi Putra.

Lalu, soal feeder jalan tol Dharmasraya -Rengat dengan cakupan wilayah Administrasi Kabupaten Indragiri Hulu dan Kuantan Singingi itu dan Dharmasraya itu panjang usulan trase alternatif I yang ditandatangani, Kabupaten Indragiri Hulu  65,39 kilometer, Kuansing 51,66 Kilometer dan Dharmasraya 22 Kilometer

“Feeder Jalan Tol Dharmasraya-Rengat di Provinsi Riau terkoneksi dengan Ruas Jalan Batas Kabupaten Inhu-Simpang Japura (Arteri Primer) atau Jalan,” katanya.

Turut mendampingi Bupati Kuansing Andi Putra, antara lain, ada Plt Kadis PUPR Ade Fahrer Arif, Kabid Bina Marga Jafrison dan Kabid Tata Ruang Suyono

Bupati Andi Putra berharap agar jalan tol yang ditargetkan tuntas pembangunannya di tahun 2024 mendatang itu didukung masyarakat. Karena diyakininya membawa manfaat bagi kemajuan daerah. 

“Apalagi pintu tolnya ada di wilayah seberang Arena Pacu Jalur yang berjarak 25 kilometer dari wilayah Seberang Taluk. Semoga ini segera terwujud,” harapannya. (bpc10)