Catatan Sejarah 8 Desember: Mengenang Aktivis HAM Indonesia, Munir

Minggu, 08 Desember 2019 07:07
Catatan Sejarah 8 Desember: Mengenang Aktivis HAM Indonesia, Munir

BERTUAHPOS.COM, PEKANBARU – Semasa dia hidup, Munir selalu memperjuangkan nilai-nilai kemanusiaan, anti kekerasan, dan menentang otoritarian dan militeristik.

Pada 8 Desember 1965, Munir dilahirkan di Malang dengan nama lengkap Munir Said Thalib. Munir kemudian menempuh pendidikan hukum di Universitas Brawijaya.

Advertisement

Nama Munir semakin melambung kala dia membela aktivis yang menjadi korban penculikan Tim Mawar dari Kopassus.

Sebagai aktivis kemanusiaan, Munir sering mendapatkan penghargaan, baik dari dalam maupun luar negeri. Salah satunya adalah penghargaan The Right Livelihood Award, sebuah penghargaan dengan hadiah ratusan juta rupiah. Namun, Munir tetap rendah hati, dan selalu menggunakan motor sebagai kendaraan sehari-hari.

Baca: Catatan Sejarah 11 Oktober: Pangeran Antasari Wafat

7 September 2004, Munir dinyatakan meninggal diatas pesawat yang tengah menuju Amsterdam. Kepolisian Belanda kemudian mengeluarkan laporan mengejutkan, yaitu ditemukan senyawa arsenikum saat otopsi jenazah Munir. Artinya, aktivis kemanusiaan itu sengaja diracun.

Pilot Garuda, Pollycarpus Budihari Priyanto kemudian divonis 14 tahun penjara dengan tuduhan pembunuhan Munir. Namun, otak pembunuhan tak pernah terungkap. Tim pencari fakta yang dibentuk Presiden Soesilo Bambang Yudhoyono juga tak pernah mengumumkan temuan mereka ke publik. (bpc2)