Asal Usul Kota Pekanbaru, versi Cerita Rakyat Puteri Kaca Mayang

Selasa, 23 Juni 2020 07:22
Asal Usul Kota Pekanbaru, versi Cerita Rakyat Puteri Kaca Mayang

BERTUAHPOS.COM, PEKANBARU – Setidaknya, ada dua versi berdirinya kota Pekanbaru. Pertama, kota Pekanbaru didirikan oleh Sultan Abdul Jalil Alamudin Syah, sultan keempat Siak. Sultan memberikan nama daerah itu dengan Senapelan, dan membangun sebuah pekan atau pasar.

Versi kedua adalah versi cerita rakyat. Adalah Panglima Jimbam, panglima Kerajaan Gasib yang mendirikan dusun baru yang berkembang menjadi Pekanbaru saat ini.

Advertisement

Alkisah, dahulu ada sebuah kerajaan yang kuat di pesisir sungai Siak. Kerajaan itu bernama Gasib, dan dipimpin raja yang berwibawa. Sangat raja mempunyai puteri yang cantik jelita bernama Puteri Kaca Mayang.

Suatu hari, sang puteri dilamar oleh Raja Aceh. Namun, pinangannya ditolak Raja Gasib. Mendapat penolakan, Raja Aceh berang dan menyuruh pasukannya menculik Puteri Kaca Mayang.

Baca: Hari Ini, Logistik Pemilu Kuansing Dikirimkan dari Percetakan

Mengetahui sang puteri diculik, panglima Kerajaan Gasib, Panglima Jimban, kemudian berangkat ke Aceh untuk menyelamatkannya. Berkat kesaktiannya, Panglima Jimbam berhasil menyelamatkan Puteri Kaca Mayang dan kembali ke Gasib.

Sayang, ditengah perjalanan, sang puteri sakit keras hingga akhirnya meninggal dunia. Mayat sang puteri dibawa Panglima Jimbam ke Istana Gasib.

Sang raja yang mengetahui puterinya meninggal dunia tak dapat menahan kesedihannya. Dia menyerahkan tahta ke Panglima Jimbam, dan mengasingkan diri ke Malaka.

Panglima Jimbam juga tak dapat menutup kekecewaan dan kesedihannya karena gagal menyelamatkan sang puteri. Dia kemudian juga meninggalkan Kerajaan Gasib, dan mendirikan kampung baru lebih ke pedalaman. Kampung tersebut diberi nama Bunga Setangkai, yang kemudian berubah menjadi Senapelan, hingga menjadi Pekanbaru saat ini. (bpc2)