Ini Pandangan Pengamat Soal Kebangkitan Partai Buruh

Selasa, 05 Oktober 2021 15:15
Ini Pandangan Pengamat Soal Kebangkitan Partai Buruh

BERTUAHPOS.COM — Rencana kebangkitan kembali Partai Buruh dianggap hal positif terutama akan menjadi wadah dalam menyuarakan aspirasi buruh di Tanah Air. Seperti diketahui, rencananya Partai Buruh akan bangkit kembali dan akan menggelar kongres untuk mencari pemimpin baru pada 4-5 Oktober 2021 di Jakarta. 

Pengamat politik dari Universitas Pelita Harapan (UPH) Emrus Sihombing mengatakan bahwa Partai Buruh harus memiliki keunikan untuk dapat bersaing dengan partai-partai besar pada ajang perpolitikan Indonesia. “Pokoknya harus ada keunikan,” tuturnya seperti dilansir dari aktual.com, Selasa, 5 Oktober 2021.

Dia mengungkapkan, selagi tidak ada keunikan, akan sangat sulit bagi Partai Buruh untuk bertarung menghadapi partai-partai papan atas atau partai-partai yang sudah lama.

Selain itu Partai Buruh, menurut Emrus, harus memiliki keunikan untuk dapat menarik perhatian publik dan memperoleh kepercayaan publik, agar dapat memenangkan kursi legislatif maupun eksekutif.

Baca: Sri Mulyani: Milenial Harus Taat Bayar Pajak

“Misalkan, maukah mereka mengatakan bahwa mereka berada di tengah-tengah masyarakat dan akan menggunakan segala kekuatan partai untuk mengatasi permasalahan ketika masyarakat mengalami persoalan seperti COVID-19 atau bencana alam,” ujar Emrus pula.

Menurutnya, ketika Partai Buruh menyatakan hal tersebut dan dapat merealisasikan ucapannya, maka akan menunjukkan bahwa Partai Buruh benar-benar ada bersama rakyat, tidak elitis, dan tidak sekadar menebar janji.

“Selanjutnya, maukah mereka mengatakan bahwa semua kader politik (Partai Buruh, Red.) akan membuka kekayaan mereka secara transparan. Tidak harus menjadi anggota legislatif atau eksekutif dulu baru melapor ke KPK,” kata dia lagi.

Apabila harta kekayaan kader tidak sesuai dengan laporan, Emrus melanjutkan, Partai Buruh harus mau membuat pernyataan bahwa kader tersebut telah melakukan tindakan yang tidak benar dan bertanggung jawab atas tindakan tersebut.

“Itu semua dapat dilakukan supaya ada keunikan. Kalau tidak ada keunikan, saya pikir tidak berbeda dengan partai-partai baru lainnya. Jangankan untuk bertarung dengan partai besar, dengan partai menengah pun akan sulit,” kata Emrus. (bpc2)