BI Beberkan 2 Risiko yang Perlu Diwaspadai Agar Inflasi Riau  Tetap Terkendali

Rabu, 05 Januari 2022 14:02
BI Beberkan 2 Risiko yang Perlu Diwaspadai Agar Inflasi Riau  Tetap Terkendali
Deputy Kepala Bank Indonesia (BI) Perwakilan Riau Maria Cahyaningtyas (Foto: Bertuahpos/Melba)

BERTUAHPOS.COM, PEKANBARU — Bank Indonesia (BI) mewaspadai dua risiko agar kondisi inflasi di Riau tetap terkendali di sepanjang tahun 2022. Hal ini lantaran Riau bukan daerah produsen, dan masih sangat menggantungkan kebutuhan pokok masyarakat pada provinsi tetangga.

Deputi Kepala Perwakilan M Cahyaningtyas mengatakan, adapun dua risiko itu antaralain; masih tingginya ketergantungan Riau terhadap pasokan komoditas pangan dari daerah lain. Kedua, berbagai komoditas yang terdampak penyesuaian cukai rokok, pengenaan cukai plastik, dan pengenaan cukai minuman berperisa.

“Oleh karena itu, koordinasi tim pengendali inflasi daerah (TPID) harus terus diperkuat agar inflasi Riau pada tahun 2022 berada pada sasaran inflasi  3,0%±1%,” ujarnya dalam pernyataan resmi, Rabu, 5 Januari 2021.

Berdasarkan rilis data inflasi oleh Badan Pusat Statistik, tingkat inflasi bulanan di Provinsi Riau tercatat sebesar 0,05% (mtm), lebih rendah dibandingkan dengan inflasi pada bulan sebelumnya sebesar 0,38% (mtm). Dengan perkembangan tersebut, realisasi inflasi tahunan Riau pada tahun 2021 tercatat cukup rendah, yaitu sebesar 1,54% (yoy).

Baca: Firdaus: Kebutuhan Oksigen di Pekanbaru Cukup

Pada bulan Desember 2021, sejumlah komoditas mengalami kenaikan harga pada level terkendali. Tarif kontrak rumah berandil paling besar dalam pembentukan inflasi pada bulan laporan sebesar 0,04%.

“Hal tersebut didorong oleh meningkatnya permintaan masyarakat pada sektor properti, sebagaimana tercermin dari Survey Harga Properti Residensial (SHPR) Bank Indonesia. SHPR Bank Indonesia menunjukkan bahwa harga properti di Kota Pekanbaru pada triwulan IV 2021 diprediksi tumbuh 2,53% (yoy), tertinggi di Sumatera,” tambahnya.

Dijelaskan pula, beberapa komoditas bahan makanan seperti bawang merah dan cabai rawit terpantau mengalami kenaikan harga, seiring dengan meningkatnya permintaan pada periode Nataru. Adapun kenaikan harga pada telur ayam ras dan ayam hidup dipicu oleh kenaikan harga pakan ternak, khususnya jagung. Sementara itu, inflasi pada akhir tahun tertahan oleh deflasi pada komoditas cabai merah dengan andil sebesar -0.33%.

Berlimpahnya pasokan yang bersumber dari sentra produksi di wilayah Sumatera, membuat harga cabai merah menurun. Beberapa komoditas bahan makanan lainnya yang terpantau turut mengalami deflasi, yaitu tomat, udang basah, wortel, dan cabai hijau.

“Penurunan harga komoditas cabai merah pada Desember 2021 mendorong relatif rendahnya inflasi tahun 2021. Pasokan cabai merah relatif mencukupi kebutuhan masyarakat Riau sepanjang tahun,” kata Cahyaningtyas.

Sementara itu, di Riau, konsumsi cabai merah dalam keseharian sangat besar, sehingga kestabilan harga cabai merah berperan menahan laju inflasi tahunan. Selain cabai merah, pasokan komoditas utama konsumsi lain seperti beras dan daging sapi cukup memadai. Hal tersebut mendorong pergerakan harga bahan pangan di Riau relatif stabil sepanjang tahun 2021.

Rendahnya inflasi Riau pada tahun 2021 tidak terlepas dari sinergi TPID se-Provinsi Riau. Salah satunya melalui inisiasi Kerjasama Antar Daerah (KAD) untuk menjaga kontinuitas pasokan. Sepanjang tahun 2021, TPID se-Provinsi Riau berhasil menginisiasi 5 KAD dengan daerah sentra produksi, antara lain Sumatera Utara untuk komoditas cabai merah, Sumatera Barat untuk komoditas beras, dan DKI Jakarta untuk komoditas daging sapi. (bpc2)

Berita Terkini

Rabu, 19 Januari 2022 20:39

Teller Bank BRI Leluasa Bobol Rekening Nasabah, Pekan Depan Diadili

Teller Bank BRI ini sebelumnya leluasa membobol rekening 8 nasabah dengan nilai Rp1,2 miliar.

Rabu, 19 Januari 2022 20:33

Terjadi Panic Buying Beli Minyak Goreng, Dewan Minta Pemko Pekanbaru Sidak Ritel Guna Cegah Penimbunan

Bahkan viral di media sosial emak-emak rela antre untuk membeli minyak goreng satu harga yang mulai diterapkan hari ini.

Rabu, 19 Januari 2022 17:06

Pemprov Riau Diminta Batalkan Penyertaan Modal Ke Jamkrida dan BRK

Aksi unjuk rasa ini digelar di depan Kantor Gubernur Riau pada, Rabu, 19 Januari 2022 di Pekanbaru. 

Rabu, 19 Januari 2022 17:03

Akhir Pekan Ini Mendagri Tito Karnavian ke Riau, Salah Satu Agendanya Tinjau Vaksinasi Massal

Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian diagendakan akan melakukan kunjungan kerja ke Provinsi Riau.

Rabu, 19 Januari 2022 16:09

Riau Sudah Berangkatkan 221 Jemaah Umrah dalam Tiga Kali Keberangkatan

Keberangkatan dilakukan pada tanggal 8, 10 dan 12 Januari 2022.

Rabu, 19 Januari 2022 14:54

Wagub Jabar Uu Ruzhanul Ulum: Sebagai Orang Sunda, Saya Terusik dengan Ucapan Arteria Dahlan

Ridwan Kamil mengaku sangat risih dengan pernyataan yang dilontarkan oleh politisi PDIP Artieria Dahlan.

Rabu, 19 Januari 2022 14:38

Syamsuar Sebut Rata-rata 20 Perkara Hukum Dihadapi dalam Setahun

Jumlah perkara hukum yang relatif banyak, SDM kurang.

Rabu, 19 Januari 2022 13:25

Rocky Gerung Sebut IKN Nusantara Berpotensi Jadi ‘Kota Hantu’

Rocky mengutip kegelisahaan Sri Mulyani bahwa anggaran untuk membangun IKN Nusantara sebagian besar dari utang.

Rabu, 19 Januari 2022 13:11

Edy Natar Khawatirnya Potensi Kepanikan Sosial, Daerah Jangan Pernah Sepelekan Covid Omicron

“Kalau kepanikan sosial ini terjadi nanti, akan mempengaruhi psikologis masyarakat kita.”

Rabu, 19 Januari 2022 12:52

Antisipasi Penyebaran Covid Omicron, Syamsuar Sebut PNS Tak Diizinkan ke Luar Daerah

Langkah ini dalam rangka upaya Pemprov Riau mengantisipasi penyebaran Covid-19 varian Omicron.