Dikalahkan Kolonel 29 Tahun Jadi Panglima TKR, Apa Reaksi Letjen Oerip Soemihardjo?

Rabu, 26 Agustus 2020 14:16
Dikalahkan Kolonel 29 Tahun Jadi Panglima TKR, Apa Reaksi Letjen Oerip Soemihardjo?

BERTUAHPOS.COM, PEKANBARU – Pada 12 November 1945, ada pertemuan darurat di Markas Tinggi TKR (kini TNI) di Gondokusuman, Yogyakarta. Salah satu agendanya adalah untuk memilih panglima TKR.

Situasi saat itu tengah genting. Dua hari sebelumnya, perang besar antara rakyat Surabaya dan pasukan Inggris telah dimulai. Panglima besar sebagai pucuk pimpinan TKR harus segera dipilih.

Advertisement

Sebelumnya, TKR dipimpin sementara oleh Letnan Jenderal (Letjen) Oerip Soemihardjo yang saat itu menjabat Kepala Staf.

Suasana sempat memanas, namun akhirnya pemilihan dilakukan secara demokratis. Semua wakil tentara dan laskar diminta menunjuk tangan untuk memilih calon yang ditulis di papan tulis.

Baca: Orang Tua Mengaku Kesulitan Beli Paket Data Anaknya Belajar Online

Hasilnya, Oerip mengumpulkan 21 suara. Sementara, Soedirman yang masih berumur 29 tahun dan berpangkat kolonel, berhasil mengumpulkan 22 suara.

Menurut buku ‘Jenderal Soedirman’ yang ditulis Anom Whani Wicaksana, Soedirman sangat terkejut karena hasil pemilihan itu. Dia kemudian mengundurkan diri, dan menyerahkan jabatan Panglima TKR kepada Oerip.

Namun, peserta rapat tak mengizinkan, dan tetap menunjuk Soedirman menjadi Panglima TKR.

Bagaimana reaksi Oerip?

Waktu itu, pangkat Oerip adalah Letjen, bintang tiga. Umurnya juga sudah 52 tahun. Dia sudah malang melintang sebagai tentara didikan KNIL.

Bukannya marah, Oerip ternyata merasa gembira karena tak terpilih. Oerip merasa senang, karena kini beban TKR tak lagi berada di pundaknya.

Akhirnya, pada 18 Desember 1945, Presiden Soekarno melantik Soedirman sebagai Panglima TKR. Pangkatnya diloncatkan naik menjadi Jenderal. (bpc4)