Studi Terbaru Ungkap Orang yang Tidak Divaksin 11 Kali Lebih Berpeluang Meninggal Jika Terkena Covid-19

Sabtu, 02 Oktober 2021 13:33
Studi Terbaru Ungkap Orang yang Tidak Divaksin 11 Kali Lebih Berpeluang Meninggal Jika Terkena Covid-19
Ilustrasi.

BERTUAHPOS.COM, PEKANBARU — Orang yang belum divaksin, berpeluang 11 kali lebih besar meninggal dunia apabila terpapar virus corona (Covid-19) daripada orang yang menerima vaksin penuh. Hal ini berdasarkan sebuah studi terbaru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Direktur CDC Dr. Rochelle Walensky dalam sebuah pengarahan menyebut bahwa studi ini menggarisbawahi ‘kekuatan vaksin’ untuk menyelamatkan nyawa di tengah pendemo corona yang kini dihadapi dunia.

“Hasilnya muncul ketika varian Delta yang sangat menular, jenis dominan di Amerika Serikat, telah mendorong lonjakan kasus baru di seluruh negeri – sebagian besar di antara yang tidak divaksinasi,” katanya.

“Intinya adalah ini – kami memiliki alat ilmiah yang kami butuhkan untuk menangkis pandemi ini,” kata Walensky kepada wartawan, dikutip PosKota.

Baca: Performa Memburuk, Aubameyang: Kami Butuh Bicara

“Vaksinasi berfungsi dan akan melindungi kita dari komplikasi parah Covid-19,” tambah Walensky. “Ini akan melindungi anak-anak kita dan memungkinkan mereka untuk tetap bersekolah untuk pembelajaran langsung yang aman.”

Studi ini meninjau hampir 600.000 kasus di 13 negara bagian dari 4 April hingga 17 Juli, yang menghubungkan status vaksinasi dengan hasil, kata CDC.

Sebuah studi CDC terpisah juga dirilis Jumat menunjukkan bahwa vaksin Moderna adalah yang paling efektif untuk melindungi terhadap infeksi serius yang memerlukan rawat inap. 

Efektivitas vaksin di antara penerima Moderna adalah 95%, diikuti oleh tusukan Pfizer pada 80 persen dan Johnson & Johnson dosis tunggal pada 60%.

Efektivitas keseluruhan vaksin terhadap rawat inap adalah 86%, menurut penelitian, yang mengutip data dari 32.000 kasus dari Juni hingga Agustus – ketika varian Delta adalah jenis virus yang dominan.

Mutasi Delta yang sangat menular sekarang menyumbang lebih dari 98% dari semua kasus, kata para pejabat selama pengarahan tim tanggapan Covid-19 Gedung Putih Jumat. 

AS melaporkan rata-rata 136.000 kasus virus corona baru sehari – serta lebih dari 11.000 rawat inap di rumah sakit dan lebih dari 1.000 kematian setiap hari, menurut CDC.

Tetapi lebih dari 90% dari mereka yang dirawat di rumah sakit tidak divaksinasi, dan ada 10 kali lebih banyak pasien yang tidak divaksinasi daripada pasien yang divaksinasi dengan kasus terobosan.

“Sementara itu, varian Mu yang muncul pertama kali terdeteksi di Amerika Selatan menyumbang kurang dari 0,5% dari kasus yang dilacak di AS dan varian C.1.2, yang pertama kali muncul di Afrika selama musim semi, belum dikonfirmasi di AS,” kata Dr. Anthony Fauci pada briefing tersebut.

Data baru muncul sehari setelah pemerintahan Biden mengumumkan persyaratan baru untuk memerangi kasus virus corona yang melonjak, termasuk mandat federal untuk bisnis dengan lebih dari 100 karyawan untuk mengharuskan pekerja divaksinasi atau diuji setiap minggu. 

Peningkatan infeksi baru-baru ini terjadi karena anak-anak di bawah 12 tahun belum disetujui untuk divaksinasi, bahkan ketika sekolah tatap muka sedang berlangsung di distrik-distrik di seluruh AS.

Lebih banyak vaksinasi dapat membantu bahkan anak-anak yang tidak bisa mendapatkan dosisnya, kata Walensky. 

“Komunitas dengan tingkat vaksinasi yang lebih tinggi memiliki laporan kunjungan departemen darurat dan rawat inap yang lebih rendah untuk anak-anak dengan COVID-19 – bahkan anak-anak yang tidak dapat divaksinasi sendiri,” kata direktur CDC. (bpc2)