Hari Batik Nasional, Cerita Yeni Membangun Usaha Tenun dan Turut Melestarikan Songket Riau

Sabtu, 02 Oktober 2021 13:49
Hari Batik Nasional, Cerita Yeni Membangun Usaha Tenun dan Turut Melestarikan Songket Riau

BERTUAHPOS.COM, PEKANBARU — Bertepatan dengan Hari Batik Nasional, 2 Oktober 2021, ada banyak cerita menarik tentang batik hingga perjuangan pelestariannya.

Di tengah perkembangan teknologi yang begitu pesat seperti saat ini, batik menjadi pelung usaha yang menjanikan dan turun berkontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi masyarakat, terutama sektor UMKM.

Seperti Yeni Susilawati. Dia punya cerita menarik dalam membangun usaha tenun songket yang menjadi ciri khas batik Riau. 

UMKM ini diberi nama AA Tenun. Usaha tenun ini dia bagun bersama suaminya, sebagai buah hasil kerja keras setelah dia belajar dalam waktu lama sebagai karyawan di tempat usaha tenun lain.

Baca: Polisi Diminta Tak Menunggu & Segera Tangkap Muhammad Kece

“Saya awalnya bekerja di tempat tenun lain. 4 tahun menjadi karyawan, lalu saya belajar di sana sampai akhirnya saya dan suami bisa membuat usaha ini,” tuturnya.

Setelah 4 tahun belajar, Yeni merasa mantap untuk mengembangkan usaha sendiri. Ingin mandiri dan berkembang, menjadi motivasi utama bagi Yeni, dan berperan pending terhadap tumbuh kembangnya usaha AA Tenun yang dia kelola. Usaha ini bahkan, dirintisnya sejak masih gadis.

Dia mengungkapkan, ada beberapa jenis tenun andalan Riau, seperti Tenun Siku Awan, Pucuk Rebung, Siku Ruang dan lain – lain. “Yang paling banyak diminati motif Pucuk Rebung,” jelasnya.

Namun, kata Yeni, terkait motif dan warna, memang tergantung dari selera masing – masing. Namun sejauh ini, semua jenis tenun yang dia produksi banyak diminati konsumen. Namun, dia menegaskan kunci yang paling utama dalam bisnis ini adalah menjaga kualitas.

Yeni mengakui, bahwa proses pembuatan kain songket dengan tenun manual sangat panjang dan membutuhkan waktu yang lama. Setidaknya butuh waktu seminggu, tergantung motif dan tingkat kerumitannya.

“Kalau tingkat kerumitan pasti ada, namun ada trik trik tersendiri untuk mengakalinya. Untuk mendapatkan 1 kain, paling lama seminggu. karena prosesnya nggak bisa langsung jadi,” tuturnya.

Itulah mengapa harga sepaket songket hasil tenun itu mahal, dengan ukuran standar 2 meter. Sedangkan untuk harga kain songket di AA Tenun dimulai dari Rp1,2 juta – Rp10 juta. 

“Potensi tenun di Riau, sangat bagus. Yang jelas kita produksi terus, nanti ada aja konsumen yang tanya. Setiap bulan paling banyak 6 set. Sejauh ini mereka puas. makanya saya semangat,” tuturnya. (bpc2)