Panglima TNI Beberkan Kekuatan Medsos, ‘Dapat Picu Kerusuhan Negara’

Rabu, 17 Februari 2021 09:30
Panglima TNI Beberkan Kekuatan Medsos, ‘Dapat Picu Kerusuhan Negara’
Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto

BERTUAHPOS.COM — Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto mengungkapkan bahwa betapa luar biasanya kekuatan Medsos (media sosial)

“Kerusuhan di beberapa negara dipicu oleh Medsos,” katanya saat Rapat Pimpinan [Rapim] TNI Tahun 2021 di Mabes TNI Cilangkap, Jakarta Timur, Selasa, 16 Februari 2021.

Advertisement

“Kekuatan medsos telah menggulirkan kerusuhan di beberapa negara, seperti Eropa, Amerika Serikat, Myanmar, dan Thailand,” kata Hadi.

Dia mengumpamakan sosial media dengan ‘senjata sosial baru’ yang tercipta karena perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi [Iptek].

Baca: Upacara HUT RI di Istana Negara Hanya Dihadiri Enam Pejabat

Senjata itu adalah internet, siber, dan media sosial. Semua perangkat ini harus mendapat perhatian bersama dalam mengimplementasikannya.

BACA JUGA:  ASN Diingatkan Lagi jangan Terlibat Politik Praktis, Termasuk di Medsos

“Kini, Sosmed dan internet mengambil peran penting sebagai perangkat yang dimanfaatkan untuk penyebaran faham radikalisme dan terorisme,” ujar dia.

Bahkan lebih dari itu, Hadi melihat, media sosial juga dimanfaatkan sebagai tools propaganda, merekrut generasi radikal dan teroris. Dunia maya kini begitu dominan dalam peran-peran seperti itu.

Soal media diyakini mengambil peran lebih jauh dalam hal tatanan sosial kemasayarakat, di mana isu radikalisme dan terorisme merupakan bagian dari itu.

“Media sosial adalah kekuatan baru dalam pengaruh politik,” kata Guru Besar Komunikasi Organisasi UPI Suwatno, dalam editorialnya yang terbit di tempo.co, 5 September 2018

Berbagai peristiwa politik kontemporer di seluruh sudut dunia melibatkan adanya peran media sosial yang dahsyat.

BACA JUGA:  Erdogan Pastikan Turki Tak Akan Tunduk dengan Perusahaan Medsos

Gerakan 212 menjadi saksi sejarah bagaimana  pengorganisasian massa dilakukan dengan kekuatan media sosial.

Fenomena semacam ini telah dibayangkan oleh teoretikus semacam Marshall McLuhan sejak 1960-an dengan mewacanakan gagasan ‘desa global’.

Suanto menuliskan, berkat penemuan internet dan Web 2.0, sekat-sekat ruang dan waktu dalam pertukaran informasi di seluruh dunia dapat dipangkas.

Thomas L. Friedman menyebutnya, “dunia yang datar (flat world).” Setelah Web 2.0, dunia komunikasi kemudian dikejutkan dengan Web 3.0 dan yang terbaru Web 4.0.

Kecerdasan Web 3.0 dapat menghubungkan, mengintegrasikan, dan menganalisis data dengan berbagai pengaturan untuk memperoleh arus informasi baru (Aghaei dkk, 2012).

Adapun Web 4.0 adalah penemuan tercanggih. Motifnya adalah interaksi manusia dengan mesin secara simbiosis (Choudhury, 2014). (bpc2)

Berita Terkini

Jumat, 26 Februari 2021 08:31

Rumah Yatim Salurkan Bantuan untuk Mesjid Raudhatul Jannah

Mesjid ini sudah dibangun tahun 2013, namun terhenti akibat terkendala dana.

Jumat, 26 Februari 2021 08:23

Piala Menpora akan Bergulir, Shin Tae-yong Ikut Bahagia

“Liga juga bisa memberikan kebahagiaan bagi fans sepak bola di Indonesia”

Jumat, 26 Februari 2021 06:01

Douwes Dekker, Belanda yang Cinta Indonesia, Anti-Belanda

Douwes Dekker adalah seorang Belanda, yang mengaku Jawa, yang anti-Belanda

Jumat, 26 Februari 2021 05:00

Catatan Sejarah 26 Februari: Mengenang Rahmah El Yunusiyah, Tokoh Pendidikan Perempuan Indonesia

pejuang pendidikan yang mendirikan sekolah Islam perempuan pertama di Indonesia

Kamis, 25 Februari 2021 22:31

Apresiasi Penampilan Seni dan Prestasi Masyarakat Biologi dalam Puncak Gema Karya Biologi

Penghargaan untuk segenap civitas akademika yang berprestasi.

Kamis, 25 Februari 2021 21:31

Riau Minta Iven Kepariwisataan di Daerah Disesuaikan dengan APBD

Daerah diminta mampu meminimalisir penggunaan APBD.

Kamis, 25 Februari 2021 20:31

Panduan Mudah Lapor SPT Online, Link-nya Juga Ada di Sini

WP juga wajib memiliki e-FIN yang diterbitkan oleh DJP.

Kamis, 25 Februari 2021 19:31

Rencana Jadwal Penerimaan CPNS 2021

Ini masih rencana jadwal penerimaan CPNS 2021.

Kamis, 25 Februari 2021 17:36

Pengamat: Abu Janda Harus Tetap Diproses

Abu Janda harus tetap diproses atas dasar keadilan.