DLHK Riau Sebut Penertiban Kebun Sawit Ilegal Ada di UU Cipta Kerja, Jikalahari: Tim Satgas Bentukan Syamsuar Jadi Sia-sia!

Selasa, 17 November 2020 16:30
DLHK Riau Sebut Penertiban Kebun Sawit Ilegal Ada di UU Cipta Kerja, Jikalahari: Tim Satgas Bentukan Syamsuar Jadi Sia-sia!
Hahan gambut yang sudah ditanami bibit akasia di salah satu perusahaan HTI di Dumai, Riau. (Melba/Bertuhapos)

BERTUAHPOS.COM, PEKANBARU — Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (DLHK) Provinsi Riau menyatakan, penyelesaian masalah perkebunan sawit ilegal di Riau sudah diatur dalam UU Cipta Kerja yang belum lama ini disahkan. 

Sementara Jaringan Kerja Penyelamat Hutan Riau (Jikalahari) sejak awal sudah menegaskan, keberadaan ‘UU sapu jagat’ ini dengan sendirinya akan membuat Satgas penertiban perkebunan ilegal yang dibentuk Syamsuar akan sia-sia.

Advertisement

Kepala DLHK Provinsi Riau Mamun Murod mengatakan dalam Omnibuslaw sudah mengatur tentang penyelesaian masalah kawasan hutan ilegal. “Penyelesaiannya itu ada di Undang Undang Cipta Kerja,” katanya, Selasa, 17 November 2020.

Dia menjelaskan, sesuai dalam UU Cipta Kerja, jika lahan ilegal itu dikuasai oleh masyarakat, maka diberi akses legal. Dalam artian masyarakat bisa diberikan hutan sosial atau Tora. “Sedangkan jika korporasi masuk hutan produksi, bisa dikenakan sanksi dan denda,” terang Murod.

Baca: Temukan Rasa Asli Makanan Khas Korea di Noona’s Kitchen

BACA JUGA:  RAPP Raih Dua Penghargaan dari Mix Marketing Communications Awards 2019

Namun soal kejelasan apakah perkebunan ilegal di Riau itu apakah masuk lahan masyarakat atau korporasi, itu yang masih digodok di Peraturan Pemerintah (PP) turunan dari UU Cipta Kerja itu. 

Dia mengegaskan, dengan demikian tim Satgas penertiban lahan ilegal bentukan Syamsuar sudah tidak bergerak, karena masalah pemetaan sudah selesai. Selain itu, pergerakannya juga dibatasi dengan hadirnya UU Cipta Kerja.”Makanya kita sekarang tinggal menunggu PP,” ujarnya.

Hasil Kerja Tim Terpadu

Satgas penertiban kebun sawit ilegal dibentuk Syamsuar pada awal-awal masa dia menjabat sebagai Gubernur Riau. Satgas ini ketuai oleh Walik Gubernur Riau Edi Natar Nasution. 

Tim terpadu pada tahapan awal, tim terpadu ini melakukan pekerjaan dengan menyisir 32 perusahaan di sembilan kabupaten se-Riau.

Hasilnya dari 80.855,56 hektare lahan yang diukur tim satgas, terdapat 58.350,62 hektare lahan berada di kawasan hutan (ilegal). Sedangkan sisanya 22.534,62 hektar lahan di luar kawasan hutan atau Area Penggunaan Lain (APL).

Pada tahun 2015, pekerjaan ini sebenarnya sudah dilakukan oleh DPRD Provinsi Riau melalui bentukan Pansus Monitoring Evaluasi Perizinan. Tim ini menemukan ada 1,8 juta hektar sawit ilegal yang terdiri dari 378 perusahaan di Riau.

Analisis Jikalahari

Koordinator Jikalahari Made Ali mengatakan, keberadaan UU Cipta Kerja memang dengan sendirinya akan membuat tim terbandu bentukan Syamsuar menjadi ‘mandul’.  “Padahal tim itu (dibetuk dengan APBD) menjadi sia-sia, dalam keterangan tertulisnya beberapa waktu lalu.

Sebab menurut Made perkebunan atau lahan ilegal tersebut tidak bisa ditindak secara hukum. Padahal kerugian yang ditimbulkan sangat besar, mulai dari kerugian Negara sebesar Rp37 triliun per tahun, karhutla, banjir dan konflik yang memiskinkan masyarakat adat dan tempatan.

Made mengatakan, dalam UU Omnibuslaw pada pasal 110A (versi 1035 halaman): Terhadap kegiatan usaha yang telah terbangun dalam kawasan hutan yang belum memenuhi persyaratan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan wajib menyelesaikan persyaratan paling lambat 3 tahun sejak UU ini diundangkan

Temuan Jikalahari dan Pansus DPRD Provinsi Riau 2015 berupa 378 perusahaan sawit berada dalam kawasan hutan tanpa izin dari pemerintah melalui pasal 110A ayat 1, diberi waktu tiga tahun untuk mengurus izin meskipun telah melakukan tindak pidana. 

“Artinya selama tiga tahun 378 perusahaan sawit tersebut tidak bisa dipidana, karena ada pilihan bagi perusahaan untuk memenuhi persyaratan agar menjadi legal,” jelas Made.

Dari 378 perusahaan sawit illegal ini sebelumnya telah dilaporkan ke Polda Riau oleh Pansus DPRD Riau. Jikalahari bersama KRR juga sudah melakukan hal yang sama, tapi tidak pernah ada perkembangan penyidikan maupun penyelidikan dari Polda Riau. 

“Polda Riau membiarkan kejahatan perusakan lingkungan hidup dan hutan hingga menyebabkan banjir dan karhutla,” jelasnya. (bpc2)

Berita Terkini

Minggu, 13 Juni 2021 19:50

Tak Masuk Surga Orang Sombong

Islampedia

Minggu, 13 Juni 2021 17:23

BPBD Riau Siagakan 6 Helikopter Siaga Karhutla

Karhutla

Minggu, 13 Juni 2021 16:35

DBU: Kondisi Eriksen Stabil

Eriksen

Minggu, 13 Juni 2021 15:57

Polri Kirimkan Tim Forensik, Outopsi Jenazah Wabup Sangihe

Wabup Sangihe

Minggu, 13 Juni 2021 15:23

Ingin Mesin Awet? Jangan Semprot Mesin Saat Ganti Oli

Oli Motor

Minggu, 13 Juni 2021 14:55

Tentara Israel Tangkap Tiga Remaja Palestina

Palestina

Minggu, 13 Juni 2021 14:35

Prabowo Angkat Bicara Mengenai Utang Pertahanan Rp1,700 Triliun

Rp1,700 Triliun

Minggu, 13 Juni 2021 14:20

JCH Akan Hilang Nomor Antrean Haji Jika Sudah Tarik Uang

Haji Indonesia