Catatan Sejarah 23 April: Sultan Terakhir Siak Sri Indrapura Wafat

Kamis, 23 April 2020 08:55
Catatan Sejarah 23 April: Sultan Terakhir Siak Sri Indrapura Wafat

BERTUAHPOS.COM, PEKANBARU – 17 Agustus 1945, dwitunggal Bung Karno dan Bung Hatta memproklamirkan kemerdekaan Indonesia. Waktu itu, Kerajaan Siak Sri Indrapura masih utuh, dengan kekuasaan penuh di tangan Sultan Syarif Kasim II.

Namun, begitu mendengar kemerdekaan Indonesia, Sultan Syarif Kasim segera menyatakan bahwa Kerajaan Siak adalah bagian dari Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Sultan Syarif Kasim juga turun dari tahta, dan menyerahkan mahkotanya.

Advertisement

Tak sampai disitu, sang sultan juga menyerahkan kekayaan sebanyak 13 juta gulden, atau senilai dengan Rp1.000 triliun. Uang yang sangat banyak untuk mampu menyokong perjuangan Indonesia.

Sultan Syarif Kasim juga berperan aktif membujuk raja-raja yang ada di Sumatera bagian timur untuk bergabung dengan NKRI.

Baca: Jajang A Rohmana: Snouck Hugronje Itu Ilmuwan, Bukan Penakluk Aceh

Setelah masa damai, sultan sempat tinggal di Jakarta, namun kemudian menghabiskan masa tuanya di Siak. Pada 23 April 1968, Sultan Syarif Kasim II, sultan terakhir Kerajaan Siak Sri Indrapura, wafat.

Namanya kemudian dijadikan nama Bandara di Pekanbaru. 6 November 1998, Pemerintah RI memberikannya gelar Pahlawan Nasional. (bpc2)