Optimis Tol Pekanbaru-Bangkinang Rampung Sesuai Terget

Jumat, 22 Januari 2021 09:54
Optimis Tol Pekanbaru-Bangkinang Rampung Sesuai Terget
Tol Pekanbaru Dumai (Permai) tampak dari udara. (Istimewa)

BERTUAHPOS.COM, PEKANBARU — PT Hutama Karya (Persero) terus melanjutkan penyelesaian pembangunan Jalan Tol hingga awal 2021 untuk proyet Jalan Tol Trans Sumatera (JTTS), salah satunya ruas Tol Pekanbaru–Bangkinang sepanjang 40 Km. 

Tol Pekanbaru–Bangkinang merupakan bagian dari koridor pendukung (sirip) JTTS yakni ruas Pekanbaru–Padang sepanjang 254 Km. Menurut Executive Vice President (EVP) Sekretaris Perusahaan Hutama Karya Muhammad Fauzan, pihaknya optimis dapat mencapai target menyelesaikan proyek Tol Pekanbaru – Padang di tahun 2021. 

Advertisement

Dia mengatakan, pembangunan konstruksi pada Tol Pekanbaru – Bangkinang cukup progresif. Hingga saat ini, progres konstruksinya sudah mencapai 56%. 

Sedangkan untuk proses pembebasan lahan yakni kegiatan pemberian Uang Ganti Kerugian (UGK) bagi masyarakat terus berjalan dengan metode pembayaran langsung melalui LMAN oleh Kementerian PUPR. 

Baca: 50 Persen Koperasi Tak Aktif, Bupati Minta Ditinjau Ulang

“Kami berharap pihak-pihak yang terlibat dalam proses pembangunan tol ini dapat mendukung dengan baik, sehingga target yang telah ditentukan perusahaan untuk dapat menyelesaikan konstruksi Proyek Strategis Nasional (PSN) Tol Pekanbaru – Bangkinang di tahun 2021 dapat tercapai,” tutur Fauzan dalam keterangan resminya, Jumat, 22 Januari 2021.

Lebih lanjut Fauzan menjelaskan bahwa progres signifikan konstruksi Tol Pekanbaru–Bangkinang tak lepas dari komitmen kontraktor yakni PT Hutama Karya Infrastruktur (HKI) untuk terus mengebut pekerjaan. 

Direktur Utama HKI Aji Prasetyanti menyampaikan bahwa pengerjaan Tol Pekanbaru–Bangkinang memiliki tantangan tersendiri, salah satunya terkait dengan faktor cuaca. 

Dia mengatakan Intensitas curah hujan yang tinggi membuat tim proyek harus melakukan sejumlah pekerjaan untuk menangani tanah yang basah, seperti pembuatan subdrain, memasang pompa di sekitar lokasi pekerjaan dan pekerjaan perkuatan tanah (soil improvement). 

Hal ini, menurutnya menjadi tantangan yang kerap kali dijumpai di lapangan. Namun, kami selaku kontraktor berupaya untuk menghadirkan solusi terbaik agar proyek ini dapat selesai tepat waktu dan menghadirkan kualitas yang disyaratkan. 

“Kami juga rutin berkoordinasi dengan owner yakni Hutama Karya sehingga tak hanya selesai tepat waktu namun kualitas konstruksi jalan yang kami bangun juga maksimal,” terang Aji.

Tol Pekanbaru – Bangkinang dirancang untuk memiliki enam jembatan dan dua rest area. Sejumlah pekerjaan fisik yang telah dilakukan yakni pekerjaan main road, overpass, box traffic, dan box drain. 

Tol yang memiliki main road sepanjang 40 Km dengan kecepatan pada ruas tol ini direncanakan 80 km/jam, akan membantu menyambungkan jalur darat dari Pekanbaru hingga Bangkinang dengan waktu tempuh yang lebih cepat. 

Jarak dari Pekanbaru – Bangkinang jika melewati jalan nasional adalah sekitar 58,8 Km dengan waktu tempuh sekitar 1 jam 40 menit. Dia menjelaskan, jika Tol Pekanbaru – Bangkinang ini sudah dapat digunakan, masyarakat akan dapat mempersingkat jarak tempuh dari Pekanbaru ke Bangkinang hanya dalam waktu 30 sampai dengan 45 menit. 

Sebagai informasi, Tol Pekanbaru – Bangkinang telah menerapkan teknologi Building Information Modelling (BIM) dalam tahap desain dan konstruksinya. Teknologi BIM merupakan representasi digital dari karakteristik fisik dan karakter fungsional suatu objek bangunan. 

“Dalam rangka peningkatan compliancy desain jalan sesuai dengan arahan Dirjen Bina Marga, kami telah menerapkan teknologi BIM pada Tol Pekanbaru – Bangkinang. Teknologi ini mengandung semua informasi mengenai elemen bangunan yang digunakan sebagai basis pengambilan keputusan dalam kurun waktu siklus umur bangunan, sejak konsep hingga demolisi. Penggunaan teknologi BIM ini kami harapkan dapat mempercepat proses desain sehingga membuat pekerjaan dilapangan menjadi lebih efektif dan efisien dari segi biaya, mutu dan waktu,” tutup Muhammad Fauzan, EVP Sekretaris Perusahaan Hutama Karya. (bpc2)

Berita Terkini

Kamis, 04 Maret 2021 22:32

Ada yang Mau Gabung? Partai UKM Buka Pendaftaran Nih

Partai usaha Kecil Menengah (UKM) adalah partai baru yang lahir di tengah pandemi Covid-19.

Kamis, 04 Maret 2021 21:30

Kepala DLHK Riau: Masyarakat Harus Disadarkan Agar Tak Bakar Lahan

“Mengubah habit [kebiasaan] masyarakat yang paling utama harus dilakukan.”

Kamis, 04 Maret 2021 20:56

Pejuang Subuh Riau Bakal Suling dan Baksos di Meranti

Komunitas Pejuang Subuh

Kamis, 04 Maret 2021 20:31

Ratusan Personel Polres Kuansing Divaksin

Sebanyak 580 personel Polres di Kabupaten Kuansing jalani divaksinasi.

Kamis, 04 Maret 2021 19:32

Jalin Kerjasama Pengelolaan Zakat, UIR dan IZI Berkolaborasi

Potensi zakat yang bisa dihimpun dari zakat profesi para dosen sebesar Rp48 juta setahun.

Kamis, 04 Maret 2021 18:30

Guys, Kurang-kurangilah Nonton Video ‘Wikwik’, Ini Penjelasan Secara Ilmiah

Mencari kenikmatan seksual menjadi alasan mengapa seseorang mengakses video dewasa.

Kamis, 04 Maret 2021 17:33

Beyon Hadir dengan Layar Sentuh 10 Inci, Harganya Labih Dikit dari Inova Lah

Mesin bensin turbo tiga silinder 1.0 liter, performa mencapai 99 bhp hingga 118 bhp sebagai dapur pacu mobil ini.

Kamis, 04 Maret 2021 16:36

Ingin Adukan AHY ke Polri, Berkas Marzuki Alie Belum Lengkap

Marzuki Alie melaporkan AHY atas tuduhan pencemaran nama baik dan fitnah

Kamis, 04 Maret 2021 16:30

Pemerintah ‘Panggil’  Perusahaan yang Lahannya Rawan Karhutla, Minta Bantu Alat dan Tenaga

Pihak perusahaan di Riau diminta berperan aktif dalam upaya upaya penanganan Karhutla.

Kamis, 04 Maret 2021 15:30

Jumlah Penderita ISPA Meningkat, Diduga Akibat Karhutla

Jumlah penderita ISPA di Pontianak, Kalimantan Barat, dilaporkan meningkat akibat kabut asap.