Ini Kata Ma’ruf Amin Soal Produk Halal ‘Melempem’ di Tengah Indonesia dengan Penduduk Muslim Terbesar di Dunia

Rabu, 03 Maret 2021 17:32
Ini Kata Ma’ruf Amin Soal Produk Halal ‘Melempem’ di Tengah Indonesia dengan Penduduk Muslim Terbesar di Dunia
Wapres Ma’ruf Amin.

BERTUAHPOS.COM — Pertumbuhan produk halal dalam negeri masih ‘melempem’ di tengah Indonesia menjadi negara dengan jumlah penduduk Muslim terbesar di Dunia

Wakil Presiden Ma’ruf Amin, potensi ini seharusnya peluang besar bagi Indonesia untuk kembangkan produk halal dalam negeri. Namun faktanya untuk pemenuhan produk-produk halal saja, masih banyak didatangkan dari luar negeri.

Advertisement

Menurut Ma’ruf Amin, tahun 2018, Indonesia membelanjakan USD173 miliar untuk membeli makanan dan minuman halal dari luar negeri, atau mencapai 12,6% dari pangsa produk makanan halal dunia.

“Sampai saat ini, sebagai negara dengan penduduk muslim terbesar di dunia, Indonesia justru hanya menjadi konsumen produk halal dunia. Jangankan untuk menjadi pemain global, memenuhi kebutuhan makanan halal domestik kita harus mengimpor,” kata Ma’ruf dalam sebuah webinar, Rabu, 3 Maret 2021.

Baca: Jelang Ramadan, Pedagang Pasar Bawah Mulai Tambah Stok Dagangan

BACA JUGA:  Riau Klaim Sektor Industri Jadi Prioritas Pembangunan Riau 2022

Sebagai negara dengan mayoritas muslim terbesar di dunia, Indonesia memiliki potensi untuk mengembangkan ekonomi dan keuangan syariah. Apalagi, kelas menengah muslim dengan halal awareness yang semakin tinggi. 

Menurut Ma’ruf Amin, tentu menjadikan peluang besar untuk menumbuhkan industri halal di sektor halal food, halal fashion, halal healthcare, dan halal travel di dalam negeri.

Dia juga mengungkapkan bahwa pasar halal global memiliki potensi yang sangat besar. Pada 2018, konsumsi produk pasar halal dunia mencapai USD2,2 triliun dan diperkirakan akan mencapai USD3,2 triliun pada 2024.

Dengan perkiraan penduduk muslim yang akan mencapai 2,2 miliar jiwa pada 2030, maka angka perekonomian pasar industri halal global ini akan terus meningkat dengan pesat dan ini bisa menjadi pasar bagi industri halal Indonesia.

“Dengan fakta tersebut, sudah saatnya Indonesia membangun dan memperkuat industri produk halal,” ucapnya.

Adapun target jangka pendek industri halal tidak lain bagaimana memenuhi kebutuhan domestik, serta dapat memenuhi kebutuhan global dalam target jangka panjang, sehingga dapat meningkatkan kinerja ekspor. (bpc2)

Berita Terkini

Senin, 19 April 2021 21:31

Akan Punya Bursa Mata Uang Kripto, Ini Kata Bappebti

Mata Uang Kripto

Senin, 19 April 2021 20:30

Demokrat Tolak Jatah Menteri Jika Jokowi Jadi Reshuffle Kabinet

Sikap Demokrat Tetap Dioposisi

Senin, 19 April 2021 19:51

Sinyal dari Ustaz Yusuf Mansur, Witjaksono Akan Jadi Menteri Investasi

Klaim Calon Menteri Investasi

Senin, 19 April 2021 19:30

Bengkalis Disunting Ratusan Miliar Dana dari BRGM

BRGM, Bengkalis

Senin, 19 April 2021 18:23

Sidang Korupsi, Yan Prana Sebut Pemotongan SPPD Usulan Dona Fitria

Sidang Yan Prana Jaya

Senin, 19 April 2021 17:33

Sidang Korupsi Yan Prana, Lima Saksi Ngaku Keberatan SPPD Dipotong 10%

Sidang Korupsi Yan Prana Jaya

Senin, 19 April 2021 17:02

Pelatih Tottenham Jose Mourinho Dipecat

Tottenham menyisakan 6 laga di Liga Inggris

Senin, 19 April 2021 16:22

Kasus Positif Covid-19 di Riau Kian Meningkat, Ini Penekanan Syamsuar untuk Daerah

Beberapa Poin Penekanan Gubri dalam Penanganan Covid-19