Atasi Penggelap Buku, Perpustakaan Soeman HS Sewa Debt Collector

Rabu, 25 September 2013 06:22
BERTUAHPOS, PEKANBARU –  Bagi anda yang gemar meminjam buku di perpustakaan, tentu pernah mendengar lelucon ini, “hanya orang bodoh yang mau meminjamkan buku. Dan hanya orang gila yang mau mengembalikan buku pinjaman.” Agaknya, lelucon itu benar-benar terjadi.
 
Seperti yang terjadi di perpustakaan Perpustakaan Soeman HS, Provinsi Riau ini. Bahkan, pengelola perpustakaan sampai harus menyewa jasa penagih eksternal alias debt collector untuk mengatasi para penggelap buku itu. 
 
“Ada sekitar 14 orang penagih yang kami pakai untuk mengatasi penggelapan buku di perpustakaan,” kata Kepala Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah (BPAD) Provinsi Riau, Riau Chairul Riski, Selasa (24/9).
 
Seperti diberitakan Antara, Riski menjelaskan, sebelumnya sebanyak 3.000 buku ilmu pengetahuan koleksi Perpustakaan Daerah Riau hilang dipinjam orang setiap tahunnya. Ribuan buku seri terbaru hingga kategori langka, itu kerap dipinjam sejumlah mahasiswa di seluruh Riau, tapi tak pernah dikembalikan lagi.
 
Ia mengatakan, ribuan mahasiswa dan para pelajar yang menjadi pengunjung mayoritas di gedung perpustakaan daerah Riau Soeman HS setinggi tujuh lantai itu ketika meminjam ternyata tidak mau mengembalikan lagi buku pustaka tersebut.
 
Untuk mengembalikan buku-buku yang digelapkan itu, kata dia, diperlukan upaya dari eksternal dengan menggunakan jasa debt collector. “Selama menggunakan jasa mereka sudah lebih seribu buku telah dikembalikan dan saat ini kembali terpajang di pustaka,” katanya.
 
Riski menjelaskan, upaya yang dilakukan tersebut bukanlah dengan cara-cara kekerasan seperti halnya kalangan preman dalam upaya penagihan. Mereka, kata dia, hanya mencoba untuk menghubungi peminjam buku sebelumnya dan memohon untuk dikembalikan secepatnya.
 
“Bila perlu, didatangi ke rumah peminjam tersebut dengan cara yang baik-baik. Diberikan pengarahan, bahwa selain mereka, masih banyak pelajar, mahasiswa dan masyarakat yang ingin membaca buku tersebut,” kata Riski.
 
Perpustakaan Soeman HS menjadi tempat favorit bagi mahasiswa dalam menambah wawasan karena lokasinya yang mudah dijangkau dari berbagai arah serta kenyamanan dan kemegahan gedungnya.
 
 
 
(merdeka.com)