Riau Klaim Luas Perhutanan Sosial Sudah 124 Ribu Hektar Lebih

Sabtu, 20 Februari 2021 10:38
Riau Klaim Luas Perhutanan Sosial Sudah 124 Ribu Hektar Lebih
Ilustrasi hutan

BERTUAHPOS.COM, PEKANBARU — Pemerintah Provinsi Riau mengklaim bahwa luasan Perhutanan Sosial (PS) sudah mencapai 124.953, 82 hektar dari target peta indikatif arahan perhutanan sosial sebanyak 1.084.513 hentar.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (DLHK) Provinsi Riau Mamun Murod mengatakan, luasan perhutanan sosial tersebut diberikan melalui berbagai skema PS, diantaranya hutan kemasyarakatan, hutan desa, hutan tanaman rakyat, kemitraan kehutanan dan hutan adat.

Advertisement

“Komitmen Provinsi Riau untuk membuka akses legal bagi masyarakat dalam pemanfaatan kawasan hutan terus dilakukan. Seperti melalui Penyelesaian Penguasaan Tanah dalam Kawasan Hutan (PPTKH) dan pengembangan PS,” kata Mamun Murod dalam konferensi pers di kantornya, pada Kamis, 18 Februari 2021.

Dia menambahkan, penetapan PS Surat Keputusan (SK) Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Nomor SK.744/MENLHK-PKTL/REN/PLA.0/1 2019 tertanggal 24 Januari 2019. Target Peta Indikatif Arahan Perhutanan Sosial (PIAPS) Riau sebanyak 1.084.513 hektare.

Baca: DPRD Minta Pemprov Riau Benahi Infrastruktur di 2022

BACA JUGA:  Libur Panjang, Polsek Tampan Fokuskan Pengamanan Pusat Perbelanjaan

“Dalam mewujudkan PS ini, di dalamnya juga ada peran Kesatuan Pengelola Hutan (KPH), kami juga akan berkoordinasi dengan KPH terkait target perhutanan sosial ini,” sebutnya.

Selain dapat menyelamatkan lingkungan, pihaknya juga berharap perhutanan sosial ini juga diharapkan bisa menekan angka kebakaran hutan dan lahan di Riau.

“Karena masyarakat akan menjaga kawasan hutannya karena sudah dimanfaatkan untuk meningkatkan kesejahteraan,” harapnya.

Direktur Eksekutif Bahtera Alam Hari Octavian mengatakan—dalam hal upaya penetapan PS—pihak NGO dilibatkan dalam Kelompok Kerja. 

“Keberadaan kami untuk memastikan bahwa masyarakat mendapatkan akses legal. Agar mereka benar-benar aman dalam mengelola perhutanan sosial,” katanya kepada Bertuahpos.com, Sabtu, 20 Februari 2021 di Pekanbaru.

Dia menuturkan, keberadaan PS selain untuk menjaga lingkungan hidup, ada lumbung-lumbung perekonomian masyarakat yang bisa dimanfaatkan. Walaupun, persoalan Karhutla menjadi bagian dari ancaman dalam pengelolaannya.

“Oleh sebab itu, masyarakat juga perlu mendapat pendampingan bagaimana mereka bisa mengupayakan pencegahan Karhutla di kawasan PS. Kita juga tidak mau masyarakat kaget dan bingung harus melakukan apa ketika izin PS sudah diberikan kepada mereka,” jelasnya. (bpc2)

Berita Terkini

Jumat, 26 Februari 2021 15:30

realme Nazro 30 Diluncurkan Maret dengan Kekuatan Baterai Jumbo

realime Nazro 30 akan diluncurkan pada 3 Maret 2021.

Jumat, 26 Februari 2021 15:01

Soal Karhutla, M Adil: Pulang, Langsung Rapat

dia akan segera menggelar rapat dengan Forkompimda di Meranti terkait karhutla

Jumat, 26 Februari 2021 14:39

Dilantik Jadi Bupati, Adil Janjikan Segera Laksanakan Visi Misi

Tentang infrastruktur, pendidikan, kesehatan, UMKM, air bersih

Jumat, 26 Februari 2021 14:35

Syamsuar Pertegas Agar Bupati/Walikota Dilantik Jangan Sepelekan Karhutla

Ketiga daerah ini termasuk rawan Karhutla.

Jumat, 26 Februari 2021 14:17

KBS Nyatakan Dukungan Relokasi Investasi BKPM Di Batang

KIT Batang merupakan lokasi khusus disiapkan untuk investor dari dalam dan luar negeri.

Jumat, 26 Februari 2021 13:57

‘Pertikaian’ Moeldoko dan SBY, Benarkah AHY Akan Makin ‘Tersudut?’

Munculnya sejumlah tokoh yang pernah berada di PD makin menyudutkan posisi AHY.

Jumat, 26 Februari 2021 13:27

Riau Pertimbangkan Opsi Investasi Aset untuk Pembangunan Infrastruktur 

Syamsuar mengatakan opsi itu akan jadi bahan pertimbangan.

Jumat, 26 Februari 2021 13:11

Syukuri Nikmat dengan Berzakat

Allah melarang Rasulullan SAW menerima zakat Tsa’labah.

Jumat, 26 Februari 2021 12:39

BI Sebut Sawit Mampu Tahan Kontraksi Ekonomi Riau

Harga sawit mampu bertahan di tengah pandemi.

Jumat, 26 Februari 2021 12:09

IZI RIAU Bantu Biaya Pengobatan Bayi Penderita Jantung Bocor

Bayi ini bocor jantung sejak usia 2 bulan.