Perang Kata-Kata Yunani dan Turki Karena Hagia Sophia

Minggu, 26 Juli 2020 18:11
Perang Kata-Kata Yunani dan Turki Karena Hagia Sophia
Salat jumat di Hagia Sophia. (Foto: Net)

BERTUAHPOS.COM, PEKANBARUYunani adalah negara yang beraksi paling keras dengan pengembalian Hagia Sophia menjadi masjid. Bahkan, perang kata-kata antara dua negara juga terjadi.

Mengapa Yunani bereaksi paling keras?

Advertisement

Dilansir dari Aljazeera, Minggu 26 Juli 2020, sebagian besar masyarakat Yunani menganggap Hagia Sophia sebagai pusat Kristen Ortodoks mereka. Karena itu, Yunani bereaksi paling keras dengan pengembalian fungsi Hagia Sophia menjadi masjid.

Perang kata-kata antara Athena dan Ankara pun tidak terelakkan.

Baca: Oknum Polisi Perkosa Bocah 7 Tahun

Perdana Menteri Yunani, Kyriakos Mitsotakis pada Jumat lalu mengatakan salat jumat di Hagia Sophia bukanlah menunjukkan kekuatan, tapi kelemahan.

Dia juga mengatakan Turki sebagai pembuat masalah dan penghina peradaban abad 21.

Pada Sabtu kemarin, Kementerian Luar Negeri Turki membuat pernyataan bahwa Yunani menunjukkan permusuhan kepada Islam dan Turki, dan beralasan bereaksi karena masjid ini dibuka untuk salat.

Tak lama, pernyataan itu dibalas oleh Kementerian Luar Negeri Yunani. Kemenlu Yunani mengatakan masyarakat internasional abad 21 terpana karena fanatisme agama dan nasionalis Turki saat ini.

Hubungan Athena dan Ankara memang selalu bergolak. Mereka memiliki silang pendapat soal wilayah udara, maritim, hinga Siprus. (bpc4)