Bulog Buang Beras 20 Ribu Ton, Hubungan Buwas dan Kemendag Tegang

Jumat, 06 Desember 2019 10:27
Bulog Buang Beras 20 Ribu Ton, Hubungan Buwas dan Kemendag Tegang

BERTUAHPOS.COM, PEKANBARU – Direktur Utama Bulog, Budi Waseso alias Buwas mengatakan pembuangan beras sebanyak 20 ribu ton merupakan dampak dari kebijakan impor beras tahun 2018 lalu.

Dia mengungkapkan dengan sikap penolakannya itu buat hubungan mereka dengan Kementerian Perdagangan menjadi tegang.

Meski Buwas menolak, berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), realisasi impor beras 2018 mencapai 2,25 juta ton dengan nilai US$ 1,03 miliar.

Angka ini paling tinggi dibanding tahun-tahun sebelumnya. Pada 2017 impor beras hanya 305,27 ribu ton dengan nilai US$ 143,64 juta dan pada 2016 sebesar 1,28 juta ton dengan nilai US$ 531,84 juta.

Baca: Bisnis Travel Umrah yang Makin Menggiurkan

Mengutip katadata.co.id, pembuangan beras tersebut mendapat sorotan karena membutuhkan dana yang tak sedikit yakni sekitar Rp 160 miliar. Beras yang dibuang merupakan 1% dari cadangan beras pemerintah (CBP) yang menumpuk di gudang Bulog sekitar 2,3 juta ton.

Cadangan beras tersebut berasal dari impor 2018 sekitar 900 ribu ton dan sisanya dari stok dalam negeri. Dalam Peraturan Menteri Pertanian (Permentan) 38 Tahun 2018, CBP memang dapat dibuang jika melampaui batas waktu simpan minimum empat bulan atau mengalami penurunan mutu.

Bulog pun menunggu hasil pemeriksaan dari Badan Pengawas Obat dan Makanan atau BPOM dan rekomendasi menteri pertanian mengenai kelaikan beras.

Dari stok beras sebanyak 2,3 juta ton, sekitar 100 ribu ton tersimpan di gudang lebih dari empat bulan. Bahkan, beras yang akan dimusnahkan sebanyak 20 ribu ton beras memiliki usia simpan di atas 1 tahun. Dari total 2 juta ton, kata Buwas, Bulog hanya mau mengimpor 1,8 juta ton.(bpc3)