Jokowi Akan Disalahkan Jika Tidak Karantina Wilayah

Minggu, 29 Maret 2020 15:27
Jokowi Akan Disalahkan Jika Tidak Karantina Wilayah

BERTUAHPOS.COM – Presiden Joko Widodo masih punya waktu untuk mempertimbangkan kebijakan karantina wilayah di tengah wabah Corona yang terus meluas. Direktur Eksekutif Lembaga Survei Indonesia (LSI) Denny JA menyarankan agar  Jokowi mengambil langkah itu. Seruan ini disampaikan Denny melalui serial memenya.

Denny mengatakan, karantina wilayah merupakan cara agar virus corona tidak makin menyebar ke berbagai daerah. Terlebih, akan ada arus mudik menjelang puasa dan Lebaran.

Advertisement

“Indonesia tak mengenal istilah lockdown. Tapi, Indonesia mempunyai konsepnya sendiri: karantina wilayah. Itu diatur dalam UU 6 Tahun 2018 tentang Kekarantinaan Kesehatan,” kata Denny seperti dikutip Republika.co.id.

Masalahnya karantina wilayah itu, menurut Denny, merupakan kewenangan pemerintah pusat. Namun, kini daerah mulai banyak mengambil inisiatif sendiri untuk melindungi wilayahnya, seperti Solo,  Bali, Tegal, Papua, dan Maluku.

Baca: Staf Khusus Kemenkes RI: Angka Kematian Covid-19 di Riau Masih Di Bawah Rata-rata Nasional

Menurut dia, langkah pemda ini sebenarnya tak sesuai aturan. Namun, persepsi publik memihak mereka. Pemda itu dianggap peduli.

“Jika Jokowi terlambat bertindak menerapkan karantina wilayah dan penyebaran virus corona memburuk, sejarah akan menyalahkan Jokowi,” kata Denny.

Menurut Denny, yang penting harus ada aturan bahwa arus uang dan barang tetap lancar. Denny bahkan menyarankan Jokowi jangan berhenti di tingkat imbauan. Namun, pemerintah harus juga membuat aturan yang memberikan sanksi hukuman fisik atau denda.

Pada era sekarang, menurut Denny, publik akan mengerti. Kesehatan bersama berada di atas kebebasan. “Tak apa kebebasan dibatasi sementara karena penyebaran virus dan nyawa manusia sebagai risiko,” kata Denny. 

Masyarakat sipil dan pengusaha, dia menambahkan, pada era pandemik ini juga sangat ditunggu peran sertanya. Pandemik terlalu besar jika hanya diserahkan kepada pemerintah. (bpc3)

Berita Terkini

Kamis, 22 Oktober 2020 21:08

Tim Gabungan Operasi Yustisi Gelar Patroli Protkes di Kantor Pemkot Solok

#operasi #protokolkesehatan

Kamis, 22 Oktober 2020 20:31

Hati-hati Penyebaran Corona, ‘Klaster Baru Cuti Bersama’

#lipsus #cutibersama #corona

Kamis, 22 Oktober 2020 17:30

Tahukah Kamu, Berapa Jumlah Pulau di Provinsi Riau?

#PULAU #RIAU

Kamis, 22 Oktober 2020 15:01

City Memang Punya Tendangan Bebas Mematikan

#TENDANGAN #BEBAS

Kamis, 22 Oktober 2020 14:15

Masih Menanti Kebijakan Saudi Soal Pelaksanaan Umrah

#umrah #arabsaudi

Kamis, 22 Oktober 2020 14:02

IDI Soal Vaksin Corona, Kirim Surat ke Menkes, Jangan Terburu-buru

#vaksin #corona #idi

Kamis, 22 Oktober 2020 13:19

Wapres Ma’ruf Amin Setuju Pilkada Ditunda

#WAPRES

Kamis, 22 Oktober 2020 10:31

Sujiwo Tejo: Kepercayaan Masyarakat Kepada Pemerintah Mulai Luntur

#uuciptakerja #sujiwotejo