Harga Minyak Mentah Naik US$1,39

Sabtu, 24 Agustus 2013 08:14
Harga Minyak Mentah Naik US$1,39
BERTUAHPOS – Harga minyak kembali naik ke level tertinggi dalam dua pekan terakhir ini terutama minyak West Texas Intermediate  setelah  di AS  pembelian rumah yang baru dibangun  bulan lalu turun karena adanya spekulasi yang  Federal Reserve akan menunda langkah-langkah stimulus.
Â
Minyak mentah WTI untuk pengiriman Oktober naik US$1,39 untuk menetap di US$106,42 per barel di New York Mercantile Exchange. Itu kenaikan terbesar sejak 9 Agustus. Harga turun 1% minggu ini. Volume penjualan semua berjangka yang diperdagangkan adalah sekitar 12% di bawah rata-rata 100-hari di 02:46.
Â
Minyak Brent untuk pengiriman Oktober naik US$1,14, atau 1%, untuk mengakhiri sesi di US$111,04 per barel di ICE Futures Europe exchange yang berbasis di London. Perdagangan berjangka adalah 3,4% di atas rata-rata 100 hari. Patokan minyak mentah Eropa menetap di US$4,62  premium WTI, turun dari US$4,87 kemarin (Kamis, 22/8/2013).
Â
Pasar futures naik 1,3% setelah data pemerintah menunjukkan penjualan rumah baru mengalami penurunan  terbesar dalam  tiga tahun lebih. Hasil pertemuan kebijakan Fed Juli lalu mencatat bahwa anggota yang “memperluas kenyamanan” dengan membatasi pembelian obligasi tahun ini jika ekonomi membaik.
Â
Fed Bank of St Louis James Bullard mengatakan bank harus berjanji untuk tidak menaikkan suku bunga acuan asalkan inflasi di bawah 1,5%.
Â
“Pasar rebound setelah rilis angka rumah Juli mengerikan,” kata Kyle Cooper, direktur riset komoditas di IAF Advisors di Houston. “Data perumahan tampaknya telah menempatkan kekhawatiran pada berakhirnya  stimulus. Perumahan telah menjadi salah satu sektor yang lebih kuat dari ekonomi baru-baru ini. “
Â
(bisnis.com)