Arab Saudi Siapkan Program HAM Baru

Senin, 22 Februari 2021 10:24
Arab Saudi Siapkan Program HAM Baru

BERTUAHPOS.COM, PEKANBARU — Presiden Komisi Hak Asasi Manusia (HRC) Arab Saudi Awwad bin Saleh Al-Awwad mengatakan Kerajaan akan bekerja untuk melindungi dan mempromosikan hak asasi manusia (HAM) di seluruh dunia. Hal ini disampaikan saat peluncuran program pelatihan baru seputar HAM, Ahad 21 februari 2021.

Dalam sebuah pernyataan pada Hari Keadilan Sosial Sedunia PBB Al-Awwad menambahkan hak asasi manusia adalah tanggung jawab semua sektor negara, lembaga, dan individu. HRC dan Alwaleed Philanthropies meluncurkan serangkaian program pelatihan dan seminar, sebagai bagian dari nota kesepahaman (MoU) yang ditandatangani oleh kedua belah pihak di hadapan Sekretaris Jenderal dan anggota dewan pengawas di Filantropi Alwaleed, Putri Lamia binti Majed Saud Al-Saud.

Advertisement

Dilansir di Arab News, Senin (22/2), Kantor Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia serta ahli hak asasi manusia (HAM) internasional dan lokal juga disebut akan mengawasi keberlangsungan program tersebut. Program pelatihan hak asasi manusia ini memiliki tujuan untuk meningkatkan kemampuan pekerja di bidang hak asasi manusia dan amal.

Al-Awwad yang juga Presiden HRC menyampaikan siap bekerja sama dengan seluruh instansi lokal, regional, serta internasional yang bergerak di bidang HAM. Dia menambahkan, komisi tersebut memiliki tujuan mengintegrasikan metodologi hak asasi manusia ke dalam sektor pekerja, memperkuat interaksi dengan mekanisme hak asasi manusia dan membangun kemampuan untuk pekerja spesialis.

Baca: Miris, Mengungsi ke Bangladesh, Perempuan Rohingya Dijual Sebagai Budak Seks

Di sisi lain, Putri Lamia menekankan pentingnya memberdayakan dan mendukung perempuan. Ia juga mengajak setiap pihak untuk melanjutkan upaya mendukung pekerjaan perempuan di bidang hukum.

Program pelatihan terkait HAM ini rencananya akan diadakan selama dua hari dan membahas hukum internasional dan lokal terkait hak asasi manusia, kewajiban negara terhadap hak asasi manusia, konsep dan terminologi, maupun perlindungan hak di tingkat nasional.

Mereka juga akan membahas pekerjaan lembaga PBB, perjanjian dan protokol, serta bagaimana lembaga internasional ini berinteraksi dengan Kerajaan Saudi. (bpc2)

Berita Terkini

Rabu, 03 Maret 2021 15:32

Huawei Keluarkan Produk Mobil Pertama di April 2021, Seperti Apa Wujudnya?

BAIC Blue Valley dan Huawei telah sepakat bekerja sama meluncurkan ARCFOX HBT.

Rabu, 03 Maret 2021 14:31

Smartphone Ini Harganya Murah, Spesifikasi Tinggi

Motorola meluncurkan moto e7i terbaru. Harganya tergolong murah.

Rabu, 03 Maret 2021 13:30

Industri Jasa Konstruksi di Riau Diminta Bersaing Secara Sehat

Industri jasa konstruksi berperan menciptakan iklim ekonomi daerah yang baik.

Rabu, 03 Maret 2021 13:01

Muhammadiyah Minta Pemerintah Lebih Sensitif Nilai Agama dalam Mengambil Kebijakan

Muhammadiyah meminta pemerintah lebih sensitif dengan masalah ahklak, norma sosial, dan nilai-nilai agama

Rabu, 03 Maret 2021 12:30

Gelagat Golkar dan NasDem Berkoalisi, Ini Komentar PDIP

Gelagat koalisi sudah ditunjukkan oleh Partai Golkar dan NasDem sebagai langkah persiapan untuk menghadapi kontestasi Pilpres 2024 mendatang.

Rabu, 03 Maret 2021 12:01

Perhatikan Lagi, Ini Lima Level Kekhusu’an Shalat Menurut Ustadz Khalid Basalamah

Dari takbir hingga salam, hanya mengkhayal, jadi tak ada pahala di shalatnya

Rabu, 03 Maret 2021 11:39

Penggunaan QRIS di Riau Tembus 118 Ribu Marchent

QRIS yang diinisiasi oleh Bank Indonesia sejauh ini sudah berjalan di semua perbankan.

Rabu, 03 Maret 2021 11:01

Mahfud MD Tegaskan Pemerintah Tak Alergi Kritik

Selama kritikan tersebut rasional

Rabu, 03 Maret 2021 10:47

Harga CPO Topang Kenaikan TBS Sawit di Riau Pekan Ini

Harga minyak dunia ikut menopang harga CPO hingga berimbas pada kenaikan harga TBS sawit di Riau.

Rabu, 03 Maret 2021 10:35

Muhammadiyah Apresiasi Pencabutan Lampiran Perpres Miras oleh Presiden Jokowi

Pencabutan ini adalah bukti bahwa pemerintah mendengarkan aspirasi masyarakat