Didesak DPR, Sri Mulyani Balik Ancam Tarik Modal Rp13,5 T yang Disetor ke BPJS

Sabtu, 22 Februari 2020 11:19

BERTUAHPOS.COM – Polemik soal defisit BPJS masih berlangsung. DPR terus mendesak Menteri Keuangan Sri Mulyani agar membatalkan kenaikan iuran BPJS kelas 3 mandiri bukan PBPU dan bukan pekerja (BP).

Desakan itu dibalas oleh Sri Mulyani dengan ancaman akan menarik kembali modal yang sudah disetor pemerintah sebesar Rp13,5 triliun. Duit itu sudah disetorkan ke BPJS Kesehatan.

“Jika meminta Perpres dibatalkan maka Menkeu yang sudah transfer Rp 13,5 triliun 2019 saya tarik kembali,” kata Sri Mulyani di ruang rapat Pansus B DPR, Jakarta, seperti dikutip dari¬†detikcom.

Dalam rapat tersebut para anggota DPR banyak yang melayangkan pernyataan kepada pemerintah untuk membatalkan kenaikan iuran BPJS Kesehatan sebelum proses pembersihan data (cleansing) diselesaikan oleh Kementerian Sosial (Kemensos).

Baca: Bertahan, Harga Emas Saat ini Rp 1.350.000

Kementerian Keuangan telah menyuntik dana Rp 13,5 triliun sebagai upaya menambal defisit keuangan BPJS Kesehatan yang sebesar Rp 32,4 triliun.

Suntikan dana itu digunakan untuk pembayaran selisih iuran kelompok peserta penerima bantuan iuran (PBI) pusat dan daerah yang terhitung sejak Agustus 2019. Lalu, sebagian untuk penyesuaian iuran pada peserta penerima upah (PPU) dari pemerintah.

Dari suntikan tersebut masih ada selisih defisit keuangan BPJS Kesehatan yang harus ditambal melalui keputusan penyesuaian iuran untuk seluruh kelompok peserta yang dimulai Januari 2020.

Oleh karena itu, Sri Mulyani meminta kepada seluruh peserta rapat khususnya anggota DPR melihat permasalahan BPJS Kesehatan secara keseluruhan. Sebab, penyesuaian iuran yang telah diimplementasikan pada awal Januari 2020 pun telah sesuai rekomenasi raker gabungan pada September 2019.

“Jadi nggak bisa hanya lihat satu sisi oleh karena itu kami mencoba sampaikan apa yang jadi proses pemikiran pemerintah selama ini,” ujarnya.¬†(bpc3)