Penembakan Polisi Karena Teroris Frustasi

Sabtu, 14 September 2013 15:31
BERTUAHPOS, LABUAN BAJO – Kepala Polri Jenderal Timur Pradopo menyebutkan maraknya kasus penembakan terhadap anggota kepolisian di berbagai daerah di Indonesia, karena polisi selalu mengungkap kasus-kasus terorisme sehingga membuat para teroris frustrasi.
Â
“Hampir semua kasus kami ungkap, sehingga mereka frustasi dan menyerang polisi. Hanya cara-cara itu yang bisa mereka lakukan,” kata  Timur di sela-sela puncak acara Sail Komodo di Labuan Bajo, Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur, Sabtu, 14 September 2013.
Â
Menurut dia, anggota polisi menjadi target karena para teroris mulai frustrasi setelah ruang gerak mereka dipersempit. Sehingga mereka menggunakan pola serangan yang bersifat sporadis. “Kami tetap menjamin ketenteraman masyarakat,” katanya.
Â
Terkait dengan penembakan terakhir terhadap anggota polisi, menurut Kapolri, penembakan itu murni tindak pidana yakni pencurian dengan kekerasan. Namun, dia berjanji anggota polisi tidak gentar memberantas teroris di negeri ini. “Kami tak gentar dengan aksi-aksi yang menimpa anggota kami,” ia menegaskan.Â
Â
Â
(tempo.com)