Subsidi Listrik APBN-P 2014 diketok Rp 103,82 T

Jumat, 13 Juni 2014 16:03

BERTUAHPOS.COM, JAKARTA – Rapat panitia kerja (Panja) antara Badan Anggaran (Banggar) dan pemerintah hari ini menyepakati untuk menurunkan anggaran subsidi listrik. Sebelumnya dalam Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Perubahan (RAPBN-P) tahun 2014 pemerintah menganggarkan subsidi listrik sebesar Rp 107,1 triliun.

Namun, menurut pemerintah pihaknya bisa memangkas anggaran tersebut, dengan melakukan beberapa langkah, seperti kenaikan tarif listrik untuk industri dan rumah tangga. nah, setelah dilakukan exercise, pemerintah mengajukan anggaran baru untuk subsidi listri sebesar Rp 103,82 triliun.

Menurut Direktur Utama (Dirut) PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) Nurpamuji, dengan kenaikan tarif listrik untuk beberapa golongan dirinya mampu menghemat anggaran listrik sebesar Rp 4 triliun. “Ini sudah mempertimbangkan jika pemakaian listrik melonjak,” ujar Nurpamuji, Jumat (13/6).

Sebab, ada beberap faktor yang bisa mendorong pemakaian listrik tahun ini, selain karena akan menghadapi bulan ramadhan dan hari raya idul fitri, tahun ini juga berlangsung Piala Dunia yang akan mendorong pemakaian listri lebih besar.

Baca: Putus Mata Rantai Penyaluran Sembako, Disperindagkop UMKM Riau Perlu Kerjasama dengan Distributor

Sementara itu, Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Andin Hadiyanto mengatakan sebetulnya dengan kenaikan tarif listrik penghematan bisa mencapai Rp 8,51 triliun. Namun, pemerintah harus membayar subsidi listrik yang carry over dari tahun lalu. Sehingga penghematan yang bisa dilakukan hanya Rp 4 triliun.(Kontan)