Rupiah baru beredar 18 Agustus, BI yakin masyarakat tak kaget

Selasa, 12 Agustus 2014 12:25

BERTUAHPOS.COM-  Bank Indonesia menegaskan sosialisasi uang Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) memadai walau waktunya singkat. Masyarakat tidak bakal kaget ketika desain uang kertas baru itu beredar mulai 18 Agustus mendatang.

Rencananya, bank sentral dan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono baru akan menjelaskan adanya desain uang baru pada 15 Agustus, alias tiga hari jelang peluncurannya.

“Tetap harus ada sosialisasi. Misalnya soal security features, kita kasih tahu ciri-cirinya. Tapi harus diingat uang yang sudah bertahun-tahun beredar saja tetap perlu sosialisasi. Jadi ini terus menerus,” kata Deputi Gubernur BI Ronald Waas di Manado, Sulawesi Utara, Selasa (12//8).

Dari segi desain, Ronald menceritakan bahwa akan tetap ada gambar pahlawan di uang NKRI. Pilihan sosok di uang kertas itu sudah disetujui presiden. “Tapi mengenai siapanya, nanti ditunggu saja,” cetusnya.

Baca: Setengah Penduduk Indonesia Belum Punya Rekening

Di luar itu, perwakilan BI di seluruh provinsi sudah siap serentak mengedarkan uang desain baru ini. Masyarakat yang ingin memiliki uang NKRI bisa menghubungi bank-bank terdekat.

“BI akan menyiapkan. Masyarakat bisa datang menukar,” kata Ronald.

Nominal uang kertas NKRI sama persis dengan uang yang selama ini beredar di masyarakat. Mulai dari pecahan terkecil Rp 1.000 sampai Rp 100.000. Untuk awalan, BI mencetak uang baru ini di kisaran puluhan juta lembar.

Sesuai amanat UU Nomor 7 Tahun 2011, bank sentral diamanatkan mengedarkan desain uang baru pada Perayaan Kemerdekaan Indonesia ke 69. Uang lama tetap diakui dan dibolehkan beredar sambil ditarik bertahap, sampai 10 tahun ke depan.

Akan tetapi, karena alasan teknis bahwa 17 Agustus tahun ini jatuh pada saat Minggu sehingga bank-bank libur, maka peredaran uang NKRI baru dilakukan pada 18 Agutus.(Merdeka)