Ini Sumber Penyakit Perekonomian Indonesia

Rabu, 13 Agustus 2014 08:15

BERTUAHPOS.COM , JAKARTA – Pemerintahan baru perlu mengatasi dua persoalan ekonomi yang selalu menghambat ekonomi Indonesia untuk bertumbuh lebih baik. Dua persoalan tersebut adalah tingginya subsidi bahan bakar minyak (BBM) dan rendahnya penerimaan pajak.

Kepala Ekonom BII Juniman mengatakan, persoalan fiskal yang selalu mendera adalah subsidi BBM dan pajak. “Dua hal ini harus di-address pemerintahan baru nanti,” ujarnya seperti dikutip KONTAN, Selasa (12/8/2014).

Apabila dua permasalahan tersebut diperbaiki maka ruang fiskal pemerintahan baru akan besar. Kalau dua hal itu tidak bisa dilakukan sekaligus, maka hendaknya memilih salah satu.

Untuk subsidi BBM, ia menyarankan agar pemerintah menaikkan harga BBM. Apabila kenaikan BBM dilakukan antara Rp 1.500-Rp 2.000 per liter maka akan memberikan ruang fiskal sekitar Rp 150 triliun.

Baca: BI Predksi Pertumbuhan Ekonomi Q3 5,1-5,2

Anggaran Rp 150 triliun tersebut dapat digunakan untuk mendorong perekonomian, baik membangun infrastruktur, perbaiki fasilitas pendidikan ataupun meningkatkan wajib belajar hingga 12 tahun.

Menurut dia, opsi pemerintah melakukan pembatasan subsidi solar seperti sekarang ini tidak efektif. “Kalau batasi di jalan tol, maka konsumsi di luar jalan tol akan bengkak,” tandasnya.

Untuk pajak sendiri, pemerintah perlu mengurangi kebocoran pajak yang terjadi. Ekstensifikasi dan intensifikasi penerimaan pajak perlu dilakukan (Kompas)