Pemko Harus Bayar Rp 450 Juta untuk Gaji Guru

Kamis, 24 April 2014 12:00

BERTUAHPOS.COM, PEKANBARU – Pemerintah Kota (Pemko) Pekanbaru mesti menyiapkan anggaran sebesar Rp 450juta untuk pembayaran gaji guru bantu (GB). Sebelumnya, pembayaran guru bantu provinsi langsung dilaksanakan oleh Pemprov, namun kini dilimpahkan ke kabupaten/kota.


Ketetapan tersebut dituangkan dalam Pergub nomor 23 tahun 2014 yang diterima Pemko Selasa (22/4/2014) kemarin. Kabag Humas Pemko Pekanbaru, Ingot Ahmad menyatakan Pemko masih memprioritaskan pendidikan sebagai program.


”Program pendidikan adalah salah satu prioritas Pemko Pekanbaru. Tidak mungkin GB yang ada di Pekanbaru haknya kita tahan. Mereka ini pioner untuk pendidikan. Saya kira ada masalah administrasi saja,” terang Ingot.


Yang artinya Pemko melalui Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) melaksanakan upaya-upaya untuk memenuhi hak guru bantu provinsi tersebut.

Baca: Pordasi Pekanbaru Optimis Equestrian Kapolda Cup Lahirkan Atlet Baru


Sementara itu, terkait hal tersebut, Kepala BPKAD Pekanbaru, Bustami HY menyatakan pihaknya sudah menyiapkan administrasi guna mengajukan permohonan pembayaran gaji GB Provinsi ini. Dia juga menyatakan ada miskomunikasi terkait administrasi.


Pemko harus membayarkan Rp450 juta untuk 590 orang GB di Pekanbaru dan untuk itu ada perubahan penjabaran APBD tentang guru bantu provinsi ini. Hal ini juga sudah dikoordinasikan dengan Dinas Pendidikan Kota Pekanbaru dan segera akan diajukan setelah hal tersebut selesai.


Dia juga menjelaskan, pihaknya juga akan menyiapkan anggaran untuk transportasi GB Provinsi sebesar Rp300 ribu per bulan dengan jumlah pembayaran selama tiga bulan.


Selain itu, untuk guru lainnya juga, khusus Guru PTT berjumlah 530 orang honornya Rp1,775 juta sudah dibayarkan lengkap dengan honor guru PDTA sebesar Rp650 ribu untuk 2.169 orang juga sudah dibayarkan.


”Awalnya belum ada dasar hukumnya, baru saat ini ada. Kita sebelumnya tidak bisa ajukan karena hukumnya belum lengkap. Di pergub itu juga ada beberapa administrasi yang harus dilengkapi, salah satunya adalah SK dari Disdik Riau terkait keberadaan GB di Pekanbaru. Kita sedang siapkan administrasinya, insyallah dalam waktu dekat ini akan dibayarkan hak mereka,” terangnya. (riki)