Bulan September, September, inflasi 0,24%

Selasa, 01 Oktober 2013 22:53
BERTUAHPOS, PEKANBARU – Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Riau merilis, laju inflasi di Kota Pekanbaru pada September 2013 sebesar 0,24%, sementara Kota Dumai sebesar 0,32%.
Â
Inflasi di Kota Pekanbaru lebih disebabkan oleh naiknya tarif rekreasi serta daging ayam ras.
Â
“Tarif rekreasi naik 40%. Rekreasi di sini termasuk tiket masuk kolam renang, juga pembelian TV dan tablet,” ujar Kepala BPS Provinsi Riau Mawardi Arsyad.
Â
Selain itu, beberapa komoditas lain yang juga mengalami peningkatan harga di Pekanbaru selama September 2013 adalah empek-empek (naik 20,12%), tarif gunting rambut anak (20,01%), serta tarif SPP tingkat SLTA (naik 17,62%).
Â
Sedangkan beberapa komoditas yang harganya turun adalah cabe merah (turun 40,27%), bawang merah (36,64%), jeruk nipis/limau (turun 32,71%), petai (turun 23,61%), serta jengkol (turun 21,83%).
Â
Namun inflasi September 2013 di Pekanbaru paling tinggi disumbang oleh kelompok pengeluaran makanan jadi, minuman, rokok, dan tembakau 0,52%, serta pendidikan, rekreasi, dan olahraga 0,46%.
Â
Sementara itu kelompok pengeluaran bahan makanan serta transportasi, komunikasi, dan jasa keuangan sudah mulai deflasi masing-masing sebesar 0,92% dan 0,02%.
Â
Di Pekanbaru, laju inflasi tahun kalender sebesar 7,08% dan inflasi year on year (yoy) sebesar 7,79%. Sementara itu di Dumai, laju inflasi tahun kalender sebesar 6,65% dan inflasi year on year (yoy) sebesar 7,53%.
Â
Di Dumai, beberapa komoditas yang mengalami peningkatan harga selama September 2013 adalah kasur (naik 15,38%), gaun (14,56%), kipas angin (naik 13,77%), tempe (naik 13,28%), dan taman kanak-kanak (11,65%).
Â
Sebaliknya beberapa komoditas yang harganya turun adalah bawang merah (turun 28,57%), cabe merah (turun 21,27%), alpukat (turun 21%), daun singkong (turun 17,9%), dan buncis (turun 14,73%).(*)