Beban Keuangan Naik, Garuda Catat Rugi Rp 220 Miliar

Kamis, 31 Oktober 2013 13:46

BERTUAHPOS.COM JAKARTA – PT Garuda Indonesia Airlines Tbk (GIAA) mencatat rugi Rp 220,4 miliar di triwulan III-2013, dibandingkan dengan laba Rp 600 miliar di tahun lalu periode yang sama. Kerugian terjadi gara-gara beban keuangan yang naik.

Sementara omzet alias pendapatan tercatat sebesar Rp 26,8 triliun di akhir September 2013, naik dibandingkan posisi tahun lalu periode yang sama Rp 23,8 triliun. Sumbangan pendapatan terbesar masih dari bisnis penerbangan berjadwal.

Seperti dikutip dari laporan kinerja keuangan Garuda, Kamis (31/10/2013), beban keuangan maskapai pelat merah itu naik cukup tinggi, yaitu dari Rp 22,9 triliun menjadi Rp 26,6 triliun dalam sembilan bulan pertama tahun ini.

Tingginya beban itu membuat laba usaha perseroan tergerus menjadi hanya Rp 221 miliar dari sebelumnya Rp 898,4 miliar di triwulan III tahun lalu.

Baca: Kopi sungai Toboh Asli Muaro Pingai Tembus Pasar Lokal

Beban keuangan yang cukup tinggi juga membuat perusahaan yang bermarkas di Tangerang ini menderita rugi sebelum pajak Rp 95,5 miliar dibandingkan sebelumnya laba sebesar Rp 853,4 miliar.

Dengan demikian, rugi bersih periode berjalan Garuda mencapai 220 miliar di triwulan III-2013, dibandingkan dengan laba Rp 600 miliar di tahun lalu periode yang sama.

Pada perdagangan hari ini, hingga pukul 10.50 waktu JATS, sahamnya turun 5 poin (-1%) ke level Rp 495 per lembar. Sebanyak 5.219 lot sahamnya diperdagangkan 160 kali senilai Rp 1,3 miliar.(detik.com)