Al-Aqsha Ditutup, PBB Tekan Netanyahu

Sabtu, 18 Mei 2013 00:31

PBB—Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Ban Ki-moon menyatakan keprihatinan kepada Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyu terkait pembatasan akses ke situs-situs suci di Yerusalem Timur, kata juru bicara PBB, Kamis.

Ban melakukan pembicaraan dengan Netanyahu dan Presiden Palestina Mahmud Abbas sebagai upaya untuk meluncurkan kembali proses perdamaian yang mengalami jalan buntu, kata wakil juru bicara PBB Eduardo del Buey.

Ban melancarkan tekanan terhadap Netanyahu setelah beberapa hari terjadinya masalah di Yerusalem Timur. “Menyangkut ketegangan baru-baru ini di Yerusalem Timur, dan terutama soal pembatasan akses terhadap situs-situs suci Islam dan Kristen, sekretaris jenderal (PBB, red) menyampaikan keprihatinannya kepada pihak berwenang Israel,” kata del Buey.Pihak kepolisian pada Kamis menutup titik rawan kompleks masjid Al-Aqsa bagi para pengunjung yang mereka sebut sebagai upaya untuk mengakhiri kekacauan baru-baru ini di Palestina.

Ban mendesak Israel “untuk mematuhi kewajiban-kewajiban yang dimilikinya di bawah hukum kemanusiaan internasional. “Sekretaris jenderal menekankan kepada kedua pemimpin tentang pentingnya menghormati kebebasan beragama bagi semua, dan bahwa para penganut semua keyakinan harus mendapatkan akses ke situs-situs suci mereka,” kata juru bicara.

Baca: Bakwan, Makanan Sejak Dinasti Ming Dari Udang ke Rawit

Ban “sangat menganjurkan” Netanyahu dan Abbas untuk memulai kembali perundingan langsung yang membeku sejak September 2010. Pemimpin PBB itu “menyatakan harapannya bahwa mereka akan segera mengarah kepada prakarsa perdamaian yang mendasar,” kata del Buey.