Pedoman Media Siber

Senin, 06 Pebruari 2017 09:03 1390

PEDOMAN PEMBERITAAN MEDIA SIBER

Kemerdekaan berpendapat, kemerdekaan berekspresi, dan kemerdekaan pers adalah hak asasi manusia yang dilindungi Pancasila, Undang-Undang Dasar 1945, dan Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia PBB. Keberadaan media siber di Indonesia juga merupakan bagian dari kemerdekaan berpendapat, kemerdekaan berekspresi, dan kemerdekaan pers.

Media siber memiliki karakter khusus sehingga memerlukan pedoman agar pengelolaannya dapat dilaksanakan secara profesional, memenuhi fungsi, hak, dan kewajibannya sesuai Undang-Undang Nomor 40 Tahun 1999 tentang Pers dan Kode Etik Jurnalistik. Untuk itu Dewan Pers bersama organisasi pers, pengelola media siber, dan masyarakat menyusun Pedoman Pemberitaan Media Siber sebagai berikut:

1. Ruang Lingkup

a. Media Siber adalah segala bentuk media yang menggunakan wahana internet dan melaksanakan kegiatan jurnalistik, serta memenuhi persyaratan Undang-Undang Pers dan Standar Perusahaan Pers yang ditetapkan Dewan Pers.

b. Isi Buatan Pengguna (User Generated Content) adalah segala isi yang dibuat dan atau dipublikasikan oleh pengguna media siber, antara lain, artikel, gambar, komentar, suara, video dan berbagai bentuk unggahan yang melekat pada media siber, seperti blog, forum, komentar pembaca atau pemirsa, dan bentuk lain.

2. Verifikasi dan keberimbangan berita

a. Pada prinsipnya setiap berita harus melalui verifikasi.

b. Berita yang dapat merugikan pihak lain memerlukan verifikasi pada berita yang sama untuk memenuhi prinsip akurasi dan keberimbangan.

c. Ketentuan dalam butir (a) di atas dikecualikan, dengan syarat:

1) Berita benar-benar mengandung kepentingan publik yang bersifat mendesak;

2) Sumber berita yang pertama adalah sumber yang jelas disebutkan identitasnya, kredibel dan kompeten;

3) Subyek berita yang harus dikonfirmasi tidak diketahui keberadaannya dan atau tidak dapat diwawancarai;

4) Media memberikan penjelasan kepada pembaca bahwa berita tersebut masih memerlukan verifikasi lebih lanjut yang diupayakan dalam waktu secepatnya. Penjelasan dimuat pada bagian akhir dari berita yang sama, di dalam kurung dan menggunakan huruf miring.

d. Setelah memuat berita sesuai dengan butir (c), media wajib meneruskan upaya verifikasi, dan setelah verifikasi didapatkan, hasil verifikasi dicantumkan pada berita pemutakhiran (update) dengan tautan pada berita yang belum terverifikasi.

3. Isi Buatan Pengguna (User Generated Content)

a. Media siber wajib mencantumkan syarat dan ketentuan mengenai Isi Buatan Pengguna yang tidak bertentangan dengan Undang-Undang No. 40 tahun 1999 tentang Pers dan Kode Etik Jurnalistik, yang ditempatkan secara terang dan jelas.

b. Media siber mewajibkan setiap pengguna untuk melakukan registrasi keanggotaan dan melakukan proses log-in terlebih dahulu untuk dapat mempublikasikan semua bentuk Isi Buatan Pengguna. Ketentuan mengenai log-in akan diatur lebih lanjut.

c. Dalam registrasi tersebut, media siber mewajibkan pengguna memberi persetujuan tertulis bahwa Isi Buatan Pengguna yang dipublikasikan:

1) Tidak memuat isi bohong, fitnah, sadis dan cabul;

2) Tidak memuat isi yang mengandung prasangka dan kebencian terkait dengan suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA), serta menganjurkan tindakan kekerasan;

3) Tidak memuat isi diskriminatif atas dasar perbedaan jenis kelamin dan bahasa, serta tidak merendahkan martabat orang lemah, miskin, sakit, cacat jiwa, atau cacat jasmani.

d. Media siber memiliki kewenangan mutlak untuk mengedit atau menghapus Isi Buatan Pengguna yang bertentangan dengan butir (c).

e. Media siber wajib menyediakan mekanisme pengaduan Isi Buatan Pengguna yang dinilai melanggar ketentuan pada butir (c). Mekanisme tersebut harus disediakan di tempat yang dengan mudah dapat diakses pengguna.

f. Media siber wajib menyunting, menghapus, dan melakukan tindakan koreksi setiap Isi Buatan Pengguna yang dilaporkan dan melanggar ketentuan butir (c), sesegera mungkin secara proporsional selambat-lambatnya 2 x 24 jam setelah pengaduan diterima.

g. Media siber yang telah memenuhi ketentuan pada butir (a), (b), (c), dan (f) tidak dibebani tanggung jawab atas masalah yang ditimbulkan akibat pemuatan isi yang melanggar ketentuan pada butir (c).

h. Media siber bertanggung jawab atas Isi Buatan Pengguna yang dilaporkan bila tidak mengambil tindakan koreksi setelah batas waktu sebagaimana tersebut pada butir (f).

4. Ralat, Koreksi, dan Hak Jawab

a. Ralat, koreksi, dan hak jawab mengacu pada Undang-Undang Pers, Kode Etik Jurnalistik, dan Pedoman Hak Jawab yang ditetapkan Dewan Pers.

b. Ralat, koreksi dan atau hak jawab wajib ditautkan pada berita yang diralat, dikoreksi atau yang diberi hak jawab.

c. Di setiap berita ralat, koreksi, dan hak jawab wajib dicantumkan waktu pemuatan ralat, koreksi, dan atau hak jawab tersebut.

d. Bila suatu berita media siber tertentu disebarluaskan media siber lain, maka:

1) Tanggung jawab media siber pembuat berita terbatas pada berita yang dipublikasikan di media siber tersebut atau media siber yang berada di bawah otoritas teknisnya;

2) Koreksi berita yang dilakukan oleh sebuah media siber, juga harus dilakukan oleh media siber lain yang mengutip berita dari media siber yang dikoreksi itu;

3) Media yang menyebarluaskan berita dari sebuah media siber dan tidak melakukan koreksi atas berita sesuai yang dilakukan oleh media siber pemilik dan atau pembuat berita tersebut, bertanggung jawab penuh atas semua akibat hukum dari berita yang tidak dikoreksinya itu.

e. Sesuai dengan Undang-Undang Pers, media siber yang tidak melayani hak jawab dapat dijatuhi sanksi hukum pidana denda paling banyak Rp500.000.000 (Lima ratus juta rupiah).

5. Pencabutan Berita

a. Berita yang sudah dipublikasikan tidak dapat dicabut karena alasan penyensoran dari pihak luar redaksi, kecuali terkait masalah SARA, kesusilaan, masa depan anak, pengalaman traumatik korban atau berdasarkan pertimbangan khusus lain yang ditetapkan Dewan Pers.

b. Media siber lain wajib mengikuti pencabutan kutipan berita dari media asal yang telah dicabut.

c. Pencabutan berita wajib disertai dengan alasan pencabutan dan diumumkan kepada publik.

6. Iklan

a. Media siber wajib membedakan dengan tegas antara produk berita dan iklan.

b. Setiap berita/artikel/isi yang merupakan iklan dan atau isi berbayar wajib mencantumkan keterangan 'advertorial', 'iklan', 'ads', 'sponsored', atau kata lain yang menjelaskan bahwa berita/artikel/isi tersebut adalah iklan.

7. Hak Cipta

Media siber wajib menghormati hak cipta sebagaimana diatur dalam peraturan perundang-undangan yang berlaku.

8. Pencantuman Pedoman

Media siber wajib mencantumkan Pedoman Pemberitaan Media Siber ini di medianya secara terang dan jelas.

9. Sengketa

Penilaian akhir atas sengketa mengenai pelaksanaan Pedoman Pemberitaan Media Siber ini diselesaikan oleh Dewan Pers.

Jakarta, 3 Februari 2012

(Pedoman ini ditandatangani oleh Dewan Pers dan komunitas pers di Jakarta, 3 Februari 2012).

loading...
TRAVELLING

Berita Terkini

Lima Rumah Warga di Indragiri Hilir Lenyap Dilahap Si Jago Merah
Kamis, 30 Maret 2017 23:16

Lima Rumah Warga di Indragiri Hilir Lenyap Dilahap Si Jago Merah

Lima unit rumah ludes dilahap jago merah Kamis (30/3/2017) sekira pukul 06.30 WIB. Pagi hari, Linda yang sedang berjualan di depan rumahnya, tiba - tiba terkejut melihat api di rumah milik Asnawi

Wealah, Siswi Cantik Tergagahi Diatas Jembatan di Bengkalis
Kamis, 30 Maret 2017 22:37

Wealah, Siswi Cantik Tergagahi Diatas Jembatan di Bengkalis

Salah satu siswi canti sebut saja namanya Kenanga (16) diperkosa  diatas Jembatan sekitar Jalan Kartini Dusun Penawa Babon Desa Selat Baru Kecamatan Bantan Kabupaten Bengkalis.

Best Promo, Cititel Hotel Pekanbaru Perpanjang Promo Dynamic Rate Rp 277.000
Kamis, 30 Maret 2017 21:35

Best Promo, Cititel Hotel Pekanbaru Perpanjang Promo Dynamic Rate Rp 277.000

Mengingat banyaknya permintaan dari tamu, Cititel Hotel Pekanbaru memutuskan untuk melanjutkan promo Dynamic Rate Rp 277.000 

Nigeria Wabah Meningitis, 269 Orang Meninggal Dunia
Kamis, 30 Maret 2017 21:25

Nigeria Wabah Meningitis, 269 Orang Meninggal Dunia

 Nigeria diserang wabah meningitis. Akibat itu sudah diketahui 269 orang meninggal dunia. Pemerintah setempat dituntut untuk bergerak cepat agar korban tidak lagi berjatuhan.

Hotel di Pekanbaru Makin Menjamur, Picu 'Perang' Harga Kamar
Kamis, 30 Maret 2017 21:07

Hotel di Pekanbaru Makin Menjamur, Picu 'Perang' Harga Kamar

Bisnis properti, khususnya disektor perhotelan di Pekanbaru sangat Menjamur. Berbagai macam hotel terus berdiri dengan variasi penawaran kepada konsumen. Fenomena ini memicu persaingan

Diduga Psikopat, Pelaku Mutilasi di Bengkalis Ternyata Pernah Melakukan KDRT
Kamis, 30 Maret 2017 20:54

Diduga Psikopat, Pelaku Mutilasi di Bengkalis Ternyata Pernah Melakukan KDRT

 Pelaku  mutilasi H terindikasistri pernah mendapat catatan hitam  dari kepolisian.

Ripda Tentukan Masa Depan Pariwisata Bukittinggi
Kamis, 30 Maret 2017 20:42

Ripda Tentukan Masa Depan Pariwisata Bukittinggi

Sudah 33 tahun Kota Bukittinggi dicanangkan sebagai destinasi wisata di Sumatera. Meski diusia sudah sangat matang, namun Kota wisata ini belum memiliki Rencana Induk Pariwisata Daerah (Ripda)

Selingkuh, Pengusaha Cantik Ini Dipenjara 2 Tahun
Kamis, 30 Maret 2017 20:39

Selingkuh, Pengusaha Cantik Ini Dipenjara 2 Tahun

Pengusaha cantik ini akhirnya dipenjara. Itu karena dia terbukti selingkuh. Tuduhan lain yang dilayangkan suaminya adalah, penipuan, pengkhianatan,

Tidur Siang, Gadis Ini Diperkosa Ayah Tiri
Kamis, 30 Maret 2017 20:35

Tidur Siang, Gadis Ini Diperkosa Ayah Tiri

Gadis ini mengeluhkan rasa sakit di kewanitaannya. Juga masih ada bercak darah di daerah intimnya itu.

Dua Motif Ini Diduga Kuat, Pelaku Tega Mutilasi Bayu di Bengkalis
Kamis, 30 Maret 2017 19:45

Dua Motif Ini Diduga Kuat, Pelaku Tega Mutilasi Bayu di Bengkalis

Usai ditikam menggunakan pisau, jasad Bayu dipotong-potong menjadi 13 bagian. Setelah dipotong dan dibungkus kedalam Plastik lalu di masukkan  koper serta disimpan kedalam lemari.