HUKUM KETERGANTUNGAN

Sabtu, 20 Pebruari 2016 01:09 2111
HUKUM KETERGANTUNGAN
Muhammad Junaidi

Setiap orang pasti ingin menjalankan kehidupan dengan penuh keseimbangan. Mampu menyelesaikan berbagai persoalan tanpa keputus asaan, melewati kesedihan dan rintangan tanpa penyesalan, dan menikmati kesenangan atau kebahagiaan dengan kewajaran.

Lalu, bagaimana caranya kita menjalankan dan menikmati kehidupan dengan segala dinamikanya? dengan segala pahit manis, tantangan dan peluang, kesedihan dan kesenangan, maupun antara kebahagiaan dan penderitaan?

Jawabannya tergantung pada KETERGANTUNGAN seseorang.

Bila kita lebih banyak menggantungkan harapan, bantuan atau permohonan kepada manusia dalam aspek kehidupan apapun itu, maka siap – siaplah untuk menerima kenyataan bila suatu ketika kita akan kecewa atas hasil yang akan diperoleh. Mengapa, karena sesungguhnya manusia memiliki keterbatasan sebagaimana diri kita yang juga memiliki keterbatasan dengan segala kelebihannya.

Lantas, apakah kita tidak boleh bergantung, berharap atau memohon bantuan kepada seseorang? Jawabannya tentu tidak. Sebab, kita dan orang – orang lainnya adalah manusia yang terlahir sebagai makhluk sosial, makhluk yang saling membutuhkan satu sama lain, saling melengkapi, saling menerima dan memberi.  Artinya, boleh – boleh saja bila kita bergantung kepada seseorang, berharap kepada manusia atau memohon bantuan. Permintaan bantuan atau permohonan kita kepada manusia merupakan wujud bagian dari usaha.

Hanya saja, KETERGANTUNGAN tersebut harus memiliki batasan yang jelas, batas kewajaran, terukur dan disadari sejak dini. Bahwa kadar ketergantungan kita tidak boleh melebihi batas kewajaran, yakni melampaui ketergantungan yang hakiki. Karena ketergantungan yang sesungguhnya, yang hakiki ialah ketergantungan kepada Tuhan. Ini maknanya, ketergantungan kepada manusia, entah itu tergantung akan kebutuhan, tergantung akan bantuan, pertolongan atau harapan, cukuplah sewajarnya saja. Sebab, manusia memiliki keterbatasan dengan segala kelebihannya sebagaimana keterbatasan yang kita miliki.

Inilah yang harus kita sadari dari awal, kita pahami bahwa ketergantungan kita kepada manusia cukuplah sebatas kewajaran, sebatas sunatullah karena kita manusia sosial, manusia yang tidak hidup sendiri. Melalui kesadaran sejak dini atau pemahaman yang baik (batasan ketergantungan), maka jumlah kekecewaan yang muncul hanya sebatas kewajaran saja dan dapat kita terima. Sebab, ketergantungan kita yang sesungguhnya hanya kepada Allah Subhanallah ta’ala, Tuhan penguasa Jagat Raya.

Dengan kata lain, Tuhan tak memiliki keterbatasan, tak memiliki kekurangan, tak memiliki ketergantungan dengan siapapun, karena Tuhan memiliki segalanya. Itulah mengapa, ketergantungan kita kepada manusia tidak boleh melampaui ketergantungan kita kepada Tuhan. Ketergantungan kepada Tuhan harus melampaui ketergantungan kepada manusia, bukan sebaliknya. Jika ini dapat dipahami dan diaplikasikan dalam kehidupan sehari – hari, aspek apapun itu, maka kita tidak akan kecewa kepada manusia melainkan sewajarnya saja.

Jika di ilustrasikan dalam kehidupan berorganisasi, maka ketergantungan kita kepada manusia (baik itu teman, rekan kerja, pimpinan, ulama, pakar, keluarga dan lainnya) tidak boleh lebih dari 50+1 (lebih dari setengah yang menyebakan terjadinya dominasi atau kelebihan). Ini hanyalah contoh sederhana. Dan biasanya, semakin besar dominasi ketergantungan seseorang kepada Tuhannya, maka kecendrungan kedekatan seseorang tersebut kepada Tuhannya semakin dekat pula.

Jika ketergantungan kita kepada Tuhan dengan penuh keyakinan melebihi ketergantungan pada apapun, maka bersiap – siaplah untuk menerima yang terbaik. Bagaimana mungkin kita akan kecewa, putus asa, takut, cemas, sedih atau merasa menderita, jika kita bergantung kepada pemilik Semesta Alam, pemilik bumi dan langit.

Yang menjadi masalah ialah, seberapa yakin kita bahwa kita benar – benar telah bergantung kepada Tuhan? Bahwa ketergantungan kita memang sangat besar dari apapun? Dan seberapa dekat kita kepada Tuhan, tempat kita bergantung?

Karena bagaimana mungkin kita mengaku yakin, bahwa ukuran ketergantungan kita kepada Tuhan jauh lebih besar dari ketergantungan apapun (termasuk manusia), sementara kita jauh dari Nya. Sebab hukumnya berbanding lurus, semakin dekat kita kepada Tuhan maka dominasi ketergantungan kita kepada Tuhan juga semakin besar. Sebaliknya berlaku hal yang sama, semakin jauh kita kepada Tuhan maka dominasi ketergantungan kita kepada Tuhan juga semakin kecil.

Jika begitu, seberapa dekat kita dengan Tuhan? Jawabannya, mari kita menjawab sendiri dengan penuh kejujuran agar masalah ketergantungan ini dapat kita perbaiki untuk hidup yang lebih seimbang.

Kesimpulannya, prinsip ketergantungan ini berlaku dalam aspek kehidupan apapun. Baik terkait dengan teman, tetangga, rekan kerja, pimpinan, ulama, rekan bisnis, guru, keluarga kita, dalam dunia bisnis, dunia kerja, dunia politik, dunia kampus dan lainnya.

Jika kita membutuhkan pertolongan atau bantuan dari siapapun, maka janganlah terlalu berlebihan (sangat bergantung), cukup sewajarnya. Gantungkanlah permohonan, bantuan, harapan atau pertolongan tersebut kepada Allah Subhanalllah Ta’ala, pemilik bumi dan langit. Yakinlah, Tuhan tidak pernah mengecewakan kita!!!

Seberapa dekat (bergantung) kita dengan Tuhan?

Baca: Berbisnis di Masjid Vs Berbisnis di Mal. Kita dimana?

Penulis: Muhammad Junaidi

Wartawan portal berita dan bisnis BERTUAHPOS.COM

loading...
PUBLIC SERVICE

Berita Terkini

Sekdaprov Riau: Rp 2,2 Miliar Untuk Parfum Ruangan Itu Wajar
Senin, 23 Januari 2017 11:15

Sekdaprov Riau: Rp 2,2 Miliar Untuk Parfum Ruangan Itu Wajar

Anggaran sebesar Rp 2,2 miliar untuk parfum ruangan dari APBD Riau itu dianggap wajar.

BUMD Riau Itu Bukan Sekadar Badan 'Aksesoris' Ekonomi
Senin, 23 Januari 2017 10:25

BUMD Riau Itu Bukan Sekadar Badan 'Aksesoris' Ekonomi

Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) di Riau, diminta lebih aktif dalam upaya memperbaiki masalah internal. Sehingga berdampak positif terhadap hasil produks

Lowongan Kerja di Tranvision
Senin, 23 Januari 2017 10:00

Lowongan Kerja di Tranvision

Bagi anda yang sedang mencari informasi lowongan kerja seputar Pekanbaru,  kini Transvision Perusahaan dari Trans Media CT Corps di Pekanbaru yang bergerak dibidang TV berlangganan

Gubri Tidak Hadir di Menara Dang Merdu
Senin, 23 Januari 2017 09:40

Gubri Tidak Hadir di Menara Dang Merdu

Gubernur Riau, Arsyadjuliandi Rachman tidak memenuhi undangannya untuk hadir di menara Dang Merdu, Bank Riau Kepri, Jalan Sudirman, Pekanbaru, Senin (23/01/2017).

Hujan Pagi Ini, Hotspot pun Nihil di Riau
Senin, 23 Januari 2017 09:30

Hujan Pagi Ini, Hotspot pun Nihil di Riau

Senin (23/01/2017), Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) melalui pantauan satelit mendeteksi tidak ada hotspot atau titik panas di Provinsi Riau. Sebelumnya Riau selalu rawan jika mulai memasuki musim kemarau.

Sore dan Malam Riau Juga Berpeluang Hujan
Senin, 23 Januari 2017 09:00

Sore dan Malam Riau Juga Berpeluang Hujan

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memprediksi selain pagi hari hujan masih berkemungkinan turun pada sore atau malam hari, Senin (23/01/2017). Saat ini memang Riau sedang memasuki musim peralihand ari hujan ke kemarau.

PT Axa Financial Buka Lowongan Kerja
Senin, 23 Januari 2017 08:30

PT Axa Financial Buka Lowongan Kerja

Mencari informasi lowongan kerja?  Kini salah satu perusahaan, yakni PT. AXA Financial lndonesia merupakan Perusahaan yang bergerak dibidangJasa Asuransi berskala Internasional.

Gubri Diagendakan Hadir Rapat Karhutla di Istana Negara
Senin, 23 Januari 2017 08:10

Gubri Diagendakan Hadir Rapat Karhutla di Istana Negara

Masalah Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla) di Riau, menjadi masalah yang paling dipersoalkan. Faktanya, identitas Riau sebagai salah satu daerah penyumbang kabut asap, bukan hanya dikancah nasional. Tapi internasional.

Ngerinya Gigitan Nyamuk di Kota Sakral Anuradhapura
Minggu, 22 Januari 2017 23:12

Ngerinya Gigitan Nyamuk di Kota Sakral Anuradhapura

Sejarah Kota Anuradhapura memang luar biasa. Kota ini pusat agama Buddha yang kemudian menyebar ke berbagai negara di dunia. Buddha di China, Korea, Amerika Serikat, Bangkok, Singapura, Malaysia dan Indonesia berasal dari kota ini.

Dosen Unand Ini Antusias dengan Keberadaan Komunitas Peduli Pendidikan
Minggu, 22 Januari 2017 21:29

Dosen Unand Ini Antusias dengan Keberadaan Komunitas Peduli Pendidikan

Keberadaan beberapa komunitas memang menjadi pro dan kontra dikalangan masyarakat. Ada yang mendukung aksi dari beberapa komunitas, ada yang menilai komunitas hanya sebagai ajang untuk memperbanyak teman atau hura-hura semata.