HUKUM KETERGANTUNGAN

Sabtu, 20 Pebruari 2016 01:09
HUKUM KETERGANTUNGAN
Muhammad Junaidi

Setiap orang pasti ingin menjalankan kehidupan dengan penuh keseimbangan. Mampu menyelesaikan berbagai persoalan tanpa keputus asaan, melewati kesedihan dan rintangan tanpa penyesalan, dan menikmati kesenangan atau kebahagiaan dengan kewajaran.

Lalu, bagaimana caranya kita menjalankan dan menikmati kehidupan dengan segala dinamikanya? dengan segala pahit manis, tantangan dan peluang, kesedihan dan kesenangan, maupun antara kebahagiaan dan penderitaan?

Jawabannya tergantung pada KETERGANTUNGAN seseorang.

Bila kita lebih banyak menggantungkan harapan, bantuan atau permohonan kepada manusia dalam aspek kehidupan apapun itu, maka siap – siaplah untuk menerima kenyataan bila suatu ketika kita akan kecewa atas hasil yang akan diperoleh. Mengapa, karena sesungguhnya manusia memiliki keterbatasan sebagaimana diri kita yang juga memiliki keterbatasan dengan segala kelebihannya.

Lantas, apakah kita tidak boleh bergantung, berharap atau memohon bantuan kepada seseorang? Jawabannya tentu tidak. Sebab, kita dan orang – orang lainnya adalah manusia yang terlahir sebagai makhluk sosial, makhluk yang saling membutuhkan satu sama lain, saling melengkapi, saling menerima dan memberi.  Artinya, boleh – boleh saja bila kita bergantung kepada seseorang, berharap kepada manusia atau memohon bantuan. Permintaan bantuan atau permohonan kita kepada manusia merupakan wujud bagian dari usaha.

Hanya saja, KETERGANTUNGAN tersebut harus memiliki batasan yang jelas, batas kewajaran, terukur dan disadari sejak dini. Bahwa kadar ketergantungan kita tidak boleh melebihi batas kewajaran, yakni melampaui ketergantungan yang hakiki. Karena ketergantungan yang sesungguhnya, yang hakiki ialah ketergantungan kepada Tuhan. Ini maknanya, ketergantungan kepada manusia, entah itu tergantung akan kebutuhan, tergantung akan bantuan, pertolongan atau harapan, cukuplah sewajarnya saja. Sebab, manusia memiliki keterbatasan dengan segala kelebihannya sebagaimana keterbatasan yang kita miliki.

Inilah yang harus kita sadari dari awal, kita pahami bahwa ketergantungan kita kepada manusia cukuplah sebatas kewajaran, sebatas sunatullah karena kita manusia sosial, manusia yang tidak hidup sendiri. Melalui kesadaran sejak dini atau pemahaman yang baik (batasan ketergantungan), maka jumlah kekecewaan yang muncul hanya sebatas kewajaran saja dan dapat kita terima. Sebab, ketergantungan kita yang sesungguhnya hanya kepada Allah Subhanallah ta’ala, Tuhan penguasa Jagat Raya.

Dengan kata lain, Tuhan tak memiliki keterbatasan, tak memiliki kekurangan, tak memiliki ketergantungan dengan siapapun, karena Tuhan memiliki segalanya. Itulah mengapa, ketergantungan kita kepada manusia tidak boleh melampaui ketergantungan kita kepada Tuhan. Ketergantungan kepada Tuhan harus melampaui ketergantungan kepada manusia, bukan sebaliknya. Jika ini dapat dipahami dan diaplikasikan dalam kehidupan sehari – hari, aspek apapun itu, maka kita tidak akan kecewa kepada manusia melainkan sewajarnya saja.

Jika di ilustrasikan dalam kehidupan berorganisasi, maka ketergantungan kita kepada manusia (baik itu teman, rekan kerja, pimpinan, ulama, pakar, keluarga dan lainnya) tidak boleh lebih dari 50+1 (lebih dari setengah yang menyebakan terjadinya dominasi atau kelebihan). Ini hanyalah contoh sederhana. Dan biasanya, semakin besar dominasi ketergantungan seseorang kepada Tuhannya, maka kecendrungan kedekatan seseorang tersebut kepada Tuhannya semakin dekat pula.

Jika ketergantungan kita kepada Tuhan dengan penuh keyakinan melebihi ketergantungan pada apapun, maka bersiap – siaplah untuk menerima yang terbaik. Bagaimana mungkin kita akan kecewa, putus asa, takut, cemas, sedih atau merasa menderita, jika kita bergantung kepada pemilik Semesta Alam, pemilik bumi dan langit.

Yang menjadi masalah ialah, seberapa yakin kita bahwa kita benar – benar telah bergantung kepada Tuhan? Bahwa ketergantungan kita memang sangat besar dari apapun? Dan seberapa dekat kita kepada Tuhan, tempat kita bergantung?

Karena bagaimana mungkin kita mengaku yakin, bahwa ukuran ketergantungan kita kepada Tuhan jauh lebih besar dari ketergantungan apapun (termasuk manusia), sementara kita jauh dari Nya. Sebab hukumnya berbanding lurus, semakin dekat kita kepada Tuhan maka dominasi ketergantungan kita kepada Tuhan juga semakin besar. Sebaliknya berlaku hal yang sama, semakin jauh kita kepada Tuhan maka dominasi ketergantungan kita kepada Tuhan juga semakin kecil.

Jika begitu, seberapa dekat kita dengan Tuhan? Jawabannya, mari kita menjawab sendiri dengan penuh kejujuran agar masalah ketergantungan ini dapat kita perbaiki untuk hidup yang lebih seimbang.

Kesimpulannya, prinsip ketergantungan ini berlaku dalam aspek kehidupan apapun. Baik terkait dengan teman, tetangga, rekan kerja, pimpinan, ulama, rekan bisnis, guru, keluarga kita, dalam dunia bisnis, dunia kerja, dunia politik, dunia kampus dan lainnya.

Jika kita membutuhkan pertolongan atau bantuan dari siapapun, maka janganlah terlalu berlebihan (sangat bergantung), cukup sewajarnya. Gantungkanlah permohonan, bantuan, harapan atau pertolongan tersebut kepada Allah Subhanalllah Ta’ala, pemilik bumi dan langit. Yakinlah, Tuhan tidak pernah mengecewakan kita!!!

Seberapa dekat (bergantung) kita dengan Tuhan?

Baca: Berbisnis di Masjid Vs Berbisnis di Mal. Kita dimana?

Penulis: Muhammad Junaidi

Wartawan portal berita dan bisnis BERTUAHPOS.COM

TRAVELLING

Berita Terkini

Penjara Penuh, Kalteng Bangun Lapas Anak dan Perempuan
Jumat, 28 April 2017 23:52

Penjara Penuh, Kalteng Bangun Lapas Anak dan Perempuan

Maraknya kasus narkoba menyebabkan bayak penjara dipenuhi narapidana. Tak terkecuali di Provinsi Sulawesi Tengah (Sulteng)

Polsek Sabak Auh, Berhasil Membekuk 2 Pejudi
Jumat, 28 April 2017 23:24

Polsek Sabak Auh, Berhasil Membekuk 2 Pejudi

 Dua warga Saba Auh, di amankan kepolisian resort Sabak Auh, yang kedapatan sedang bermain judi jenis song kartu Remi di kediaman rumah Rumah Saudara Zek Rt.002 Rk.005

Pemkab Rohil Sediakan Beasiswa S1 di Empat Kampus Bergengsi di Indonesia
Jumat, 28 April 2017 22:06

Pemkab Rohil Sediakan Beasiswa S1 di Empat Kampus Bergengsi di Indonesia

Pemerintah Kabupaten Rokan Hilir melalui Dinas Pendidikan mengungkapkan bahwa, Pemkab Rohil menyediakan empat kampus top bagi para siswa lulusan SMA sederajat

2 Putera Riau Terpilih Sebagai The Big And Best 10 Human Capital Director Indonesia 2017
Jumat, 28 April 2017 21:01

2 Putera Riau Terpilih Sebagai The Big And Best 10 Human Capital Director Indonesia 2017

Menteri Tenaga Kerja Hanif Dhakiri hadir dan memberikan sambutan dalam ajang Indonesia Human Capital Award ( IHCA)2017 pada tanggal 28 April 2017

Tersentuh Dengar Lantunan Al Qur'an, Gadis Tionghoa Masuk Islam
Jumat, 28 April 2017 19:59

Tersentuh Dengar Lantunan Al Qur'an, Gadis Tionghoa Masuk Islam

Usai shalat Jumat (28/4/2017), dengan sumringahnya memakai mukena putih bermotif brokat pink, wajah  sang gadis keturunan Tionghoa itu memasuki masjid

Meski Sedikit, Perceraian di Usia Dini Ada Terjadi di Pekanbaru
Jumat, 28 April 2017 18:25

Meski Sedikit, Perceraian di Usia Dini Ada Terjadi di Pekanbaru

Dari data kasus perceraian tahun 2016 yang lalu, angka perceraian pada usia dini, masih terbilang sedikit.

SMA Favorit Kecamatan Pujud Hanya Kirimkan Satu Siswa Calon Penerima BUD IPB
Jumat, 28 April 2017 18:10

SMA Favorit Kecamatan Pujud Hanya Kirimkan Satu Siswa Calon Penerima BUD IPB

SMA N 1 Pujud merupakan salah satu sekolah favorit yang berada di Kecamatan Pujud.

Ustaz Arif: Bencana Alam yang Ada Hukuman dari Allah
Jumat, 28 April 2017 18:00

Ustaz Arif: Bencana Alam yang Ada Hukuman dari Allah

Bencana alam yang menimpa kita beberapa belakangan ini merupakan hukuman dari Allah.

Sebanyak 26 Siswa se Kabupaten Rokan Hilir Ikut Seleksi BUD IPB
Jumat, 28 April 2017 17:50

Sebanyak 26 Siswa se Kabupaten Rokan Hilir Ikut Seleksi BUD IPB

Sebanyak 26 siswa se Kabupaten Rokan Hilir pada hari ini Jumat (28/4) mengikuti seleksi Beasiswa Utusan Daerah (BUD) untuk Perguruan Tinggi Institut Pertanian Bogor di Kantor Dinas Pendidikan Kabupaten Rokan Hilir.

Lima Kakan Kemenag di Riau Dilantik
Jumat, 28 April 2017 17:40

Lima Kakan Kemenag di Riau Dilantik

Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Riau, Drs Ahmad Supardi, MA melakukan pelantikan Kakan Kemenag di lima daerah.