Pekanbaru Tempo Dulu: Rekam Jejak Sang Sultan di Mesjid Senapelan

Selasa, 01 November 2016 21:42
Pekanbaru Tempo Dulu: Rekam Jejak Sang Sultan di Mesjid Senapelan
Foto: Istimewa

BERTUAHPOS.COM (BPC), PEKANBARU – Tepatnya di Jalan Mesjid Nomor 13, Kampung Bandar, Desa Payung Sekaki, Kecamatan Senapelan. Sebuah bangunan mesjid bernuansa megah berdiri kokoh. Arealnya cukup luas. Fasilitas pendukung memadai. Karena banyak menyimpan sejarah Masjid Raya Pekanbaru menjadi salah satu destinasi wisata religious yang sarat dengan nilai budaya pendidikan yang amat bagus.

Masjid Raya Pekanbaru, awalnya bernama Mesjid Senapelan. Dibangun pertama kali oleh Sultan Abdul Jalil Muazzam Syah lebih kurang pada tahun 1766 sampai 1780. Pendirinya adalah Raja keempat Kerajaan Siak Sri Indrapura, sekitar tahun 1762 masehi.

Di lokasi yang sama, ada makam pendiri Kota Pekanbaru. Sultan Abdul Jalil Alamudin Syah, namanya. Sultan itu diberi gelar Marhum Bukit. Di tempat ini juga, terdapat makam Sultan Siak keempat, Sultan Muhammad Ali Abdul Jalil Muazzam Syah yang bergelar Marhum Pekan.

Beragam cerita sejarah akan diceritakan oleh pemandu di tempat itu. Makam ini punya nilai sejarah berharga bagi bangsa. Sumber dari Pemerintah Provinsi Riau mencatat, Masjid Raya Pekanbaru dibangun pada abad ke 18 tepat 1762 sehingga merupakan mesjid tertua di Pekanbaru. Mesjid yang terletak di Jalan Senapelan Kecamatan Senapelan ini memiliki arsitektur tradisional.

Mesjid yang juga merupakan bukti Kerajaan Siak Sri Indrapura pernah bertahta di Pekanbaru (Senapelan) yaitu di masa Sultan Abdul Jalil Alamuddin Syah sebagai Sultan Siak ke-4 dan diteruskan pada masa Sultan Muhammad Ali Abdul Jalil Muazzam Syah sebagai Sultan Siak ke-5.

Sejarah berdirinya Mesjid Raya Pekanbaru dikisahkan ketika di masa kekuasaan Sultan Abdul Jalil Alamuddin Syah memindahkan dan menjadikan Senapelan (sekarang Pekanbaru) sebagai Pusat Kerajaan Siak.

Sudah menjadi adat Raja Melayu saat itu, pemindahan pusat kerajaan harus diikuti dengan pembangunan Istana Raja, Balai Kerapatan Adat, dan Mesjid. Ketiga unsur tersebut wajib dibangun sebagai representasi dari unsur pemerintahan, adat dan ulama (agama) yang biasa disebut, “Tali Berpilin Tiga" atau "Tungku Tiga Sejarangan".

Pada penghujung tahun 1762, dilakukan upacara "menaiki" ketiga bangunan tersebut. Bangunan istana diberi nama "Istana Bukit" balai kerapatan adat disebut "Balai Payung Sekaki" dan mesjid diberi nama "Mesjid Alam" (yang mengikut kepada nama kecil sultan Alamuddin yaitu Raja Alam).

Pada tahun 1766, Sultan Alamuddin Syah meninggal dan diberi gelar Marhum Bukit. Sultan Alamuddin Syah digantikan oleh puteranya Tengku Muhammad Ali yang bergelar Sultan. Muhammad Ali Abdul Jalil Muazzam Syah. Pada masa pemerintahannya (1766-1779), Senapelan berkembang pesat dengan aktivitas perdagangannya. Para pedagang datang dari segala penjuru.

Maka untuk menampung arus perdagangan tersebut, dibuatlah sebuah "pekan" atau pasar yang baru, pekan yang baru inilah kemudian menjadi nama "Pekanbaru" sekarang ini.

Penulis: Melba

TRAVELLING

Berita Terkini

Inilah Penyebab Tingginya Peminat GoJek di Pekanbaru
Senin, 21 Agustus 2017 13:32

Inilah Penyebab Tingginya Peminat GoJek di Pekanbaru

Mudahnya syarat dan ketentuan ternyata menjadi acuan utama sehingga banyak yang berminat menjadi pengemudi Gojek.

Pangkas APBD Perubahan Rp 600 Miliar, Pemprov Riau Kurangi Perjalanan Dinas
Senin, 21 Agustus 2017 13:16

Pangkas APBD Perubahan Rp 600 Miliar, Pemprov Riau Kurangi Perjalanan Dinas

Pemerintah Provinsi (Pemprov) Riau kembali merasionalisasi anggaran. Diproyeksikan APBD Perubahan Riau 2017 berkurang sebesar Rp 600 miliar. 

Supir Taksi Konvensional Bubar Setelah dengarkan Keputusan Ini
Senin, 21 Agustus 2017 13:15

Supir Taksi Konvensional Bubar Setelah dengarkan Keputusan Ini

Hingga Siang ini, Senin (21/8/2017), para supir taksi konvensional masih kerumuni kantor DPRD Kota Pekanbaru. Mereka menunggu hasil dialog perwakilan supir taksi dengan anggota Komisi IV DPRD Kota Pekanbaru. 

Perwakilan Taksi Konvensional Kecewa Gagal Jumpa Dengan Walikota Pekanbaru
Senin, 21 Agustus 2017 13:10

Perwakilan Taksi Konvensional Kecewa Gagal Jumpa Dengan Walikota Pekanbaru

Pertemuan yang digelar oleh pengelola taksi konvensional dengan Dinas Perhubungan Kota Pekanbaru di ruang rapat lantai 3 Kantor Walikota Pekanbaru, Jalan Jenderal Sudirman Pekanbaru, Senin (21/8/2017), menuai kekecewaan dari pengelola perwakilan taksi konvensional yang hadir.

Jelang Hari Kelapa Dunia, Harga Kelapa Inhil Belum Stabil
Senin, 21 Agustus 2017 13:05

Jelang Hari Kelapa Dunia, Harga Kelapa Inhil Belum Stabil

Jelang Hari Kelapa Dunia yang akan dilaksanakan di Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil) pada 9 September 2017 mendatang, harga kelapa minggu ini naik menjadi Rp 23.000 perkilonya.

Kerususan Angkutan Online VS Konvensional, 9 Mobil Taksi Rusak
Senin, 21 Agustus 2017 12:55

Kerususan Angkutan Online VS Konvensional, 9 Mobil Taksi Rusak

Sebanyak 9 mobil taksi rusak, akibat aksi rusuh yang terjadi antara para driver para angkutan online dan konvensional Minggu malam kemarin. Peristiwa itu terjadi di kawasan Mall SKA Pekanbaru. 

Dishub Kota Pekanbaru: Operasi Angkutan Online Akan Dihentikan
Senin, 21 Agustus 2017 12:45

Dishub Kota Pekanbaru: Operasi Angkutan Online Akan Dihentikan

Kepala Dinas Perhubungan Kota Pekanbaru, Arifin Harahap mengatakan operasi angkutan online akan dihentikan, sampai masalah izin terselesaikan. 

Jelang Idul Adha, Petani Bawang Prei di Sumbar Bisa Tersenyum
Senin, 21 Agustus 2017 12:35

Jelang Idul Adha, Petani Bawang Prei di Sumbar Bisa Tersenyum

Melonjaknya harga Bawang Prei sejak dua pekan terakhir, membuat para petani bisa tersenyum lega.

Gelar Pertemuan Dengan Dishub, Perwakilan Taksi Konvensional Tegaskan Tolak Angkutan Online di Pekanbaru
Senin, 21 Agustus 2017 12:25

Gelar Pertemuan Dengan Dishub, Perwakilan Taksi Konvensional Tegaskan Tolak Angkutan Online di Pekanbaru

Pasca kerusuhan kendaraan angkutan umum konvensional dengan angkutan umum berbasis online, Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Pekanbaru langsung menggelar pertemuan dengan seluruh perwakilan taksi konvensional yang ada di Pekanbaru.

BKD Bakal Perpanjang Pendaftaran Seleksi Pejabat di Tiga OPD
Senin, 21 Agustus 2017 12:15

BKD Bakal Perpanjang Pendaftaran Seleksi Pejabat di Tiga OPD

Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Riau berencana memperpanjang waktu pendaftaran tiga posisi pejabat eselon II di Organisasi Perangkat Daerah (OPD).